5 Cara Budidaya Anggrek yang Benar

Posted on

Budidaya Anggrek – Anggrek adalah salah satu bunga yang memiliki keindahan pada bunga. Keindahan anggrek membuat bunga ini sangat populer di kalangan para pecinta tanaman hias. Bagi pecinta bunga, tentu tidak lengkap jika Anda tidak memiliki koleksi anggrek.

Menanam anggrek cukup mudah asalkan dirawat dengan baik dan dapat tumbuh di iklim yang berbeda. Berkembang biak juga sangat sederhana, dapat dilakukan dengan cara alami atau dengan teknik tertentu.

Budidaya-Anggrek
Budidaya Anggrek

Indonesia sendiri dikenal sebagai pemilik anggrek dengan spesies terbanyak di dunia. Di tanah air kita ada sekitar 3500 spesies anggrek yang muncul dari persilangan. Jenis anggrek yang paling umum dikumpulkan di Indonesia adalah jenis anggrek Dendrobium, karena jenis anggrek ini masih terjangkau dan memiliki banyak warna. Perawatannya juga mudah.

Berikut Adalah Budidaya Anggrek

Syarat Tumbuh Tanaman Anggrek

Sebelum Anda melanjutkan penanaman, Anda juga harus tahu bahwa bunga ini memiliki persyaratan lokasi pertumbuhan yang benar-benar perlu dipertimbangkan. Jadi bukan kebetulan menempatkan bunga yang indah ini. Anda harus memilih lokasi dengan sinar matahari yang cukup, karena ini berdampak besar pada proses pertumbuhan anggrek. Anda juga perlu menyesuaikan jenis anggrek dengan tingkat pencahayaan, karena tingkat pencahayaan yang berbeda diperlukan untuk semua jenis anggrek.

Untuk mengetahuinya, sebenarnya ada tiga jenis tingkat permintaan intensitas matahari yang dibutuhkan oleh anggrek.

Yang pertama adalah jenis anggrek yang perlu dipaparkan ke intensitas cahaya langsung, mis. B. Anggrek Arachnis, Anggrek Vanda dan Anggrek Renanthera.

Kedua, jenis anggrek yang dapat tumbuh dengan baik di lokasi yang tidak terkena sinar matahari langsung, seperti anggrek Dendronium atau biasa disebut anggrek Cattleya dan anggrek Ancedium.

Anggrek ketiga adalah spesies anggrek yang tidak terlalu menyukai intensitas matahari. Jadi, Anda harus menyimpan spesies anggrek ini di tempat yang lebih teduh. Jenis anggrek ini adalah anggrek Phalaenopsis dan Paphiopedilum.

Selanjut nya jika Anda tinggal di daerah sekitar 1001 meter di atas permukaan laut. Anggrek Miltonia dan anggrek Cymbidium cocok untuk lokasi ini sebagai jenis anggrek. Jika Anda hidup di ketinggian 500-1000 m di atas permukaan laut, lebih baik menanam Oncidium atau anggrek Cattleya dan anggrek Dendrobium. Jika Anda tinggal di lokasi yang hanya 500 meter di atas permukaan laut, jenis anggreknya adalah Arachnis dan Vanda Orchids.

Tidak hanya mengetahui ketinggian lokasi penanaman saja, Anda juga harus memperhitungkan suhu atau sirkulasi udara di lokasi itu. Untuk mencapai pertumbuhan dan pertumbuhan anggrek yang sempurna, Anda dapat memilih tempat dengan banyak angin.

Hal berikutnya yang harus diperhitungkan adalah kelembaban. Tidak hanya penting untuk mengetahui intensitas bunga anggrek ini butuhkan, tetapi juga berapa banyak kelembaban yang dibutuhkan bunga anggrek. Jika Anda telah memenuhi semua persyaratan, di sini Anda akan menemukan benih anggrek yang tepat dan baik.

Memilih Benih Tanaman Anggrek

Tahap selanjutnya yang perlu diperhatikan adalah penentuan jenis anggrek yang akan kita budidaya. Seperti dijelaskan di atas, ada banyak jenis tanaman anggrek yang bisa kita tanam.

Di sini kami menjelaskan jenis-jenis anggrek yang dapat Anda pilih:

  1. Anggrek Catteleya, yang terkenal eksotis dan indah
  2. Anggrek Dendrodium, bagus untuk jenis anggrek ini, termasuk jenis popular di kalangan pecinta anggrek
  3. Grammathopilum Orchid, adalah anggrek raksasa dari Papua
  4. Anggrek Oncidium, dari varietas yang populer, adalah Anggrek golden shower
  5. Anggrek Phalaenopsis, spesies anggrek yang terkenal di kalangan pecinta anggrek
  6. Anggrek vanda atau anggrek potong
  7. Anggrek spathiphyllum

Nah, jenis apa yang ingin Anda kembangkan?

Setelah Anda memutuskan varietas mana yang akan tumbuh, dapatkan benih berkualitas tinggi dari pengrajin atau penjual bunga, terutama dari pecinta anggrek, sehingga benih tersebut benar-benar berkualitas tinggi.

Persiapan Media Tanam

Langkah selanjutnya adalah persiapan media tanam pengembangbiakan anggrek. Kami secara khusus akan membahas media dalam bentuk pot berukuran sedang.

Harap siapkan pot berukuran sedang dan kemudian siapkan media tanam, yang terdiri dari campuran bahan baku seperti tanah, pupuk alami, arang, cangkang kelapa atau kulit kelapa, sabut kelapa dan pecahan genteng atau pecahan batu bata yang rusak.

Nah, untuk susunan media tanam tersebut, dimulai dengan pecahan genteng di bagian bawah pot, lalu kulit dan serabut kelapa di atasnya, cukup masukkan bagian bawah yang sudah dicampur dengan pupuk kandang di bagian atas. Tujuan dari batu bata ini adalah ketika penyiraman, tidak ada air yang akan berhenti di dasar pot dan merusak akar tanaman anggrek Anda.

Penanaman Anggrek

Setelah media tanam selesai, langkah selanjutnya adalah menanam anggrek di media yang sudah disiapkan sebelumnya. Pindahkan biji anggrek ke pot berisi campuran bahan-bahan di atas, kemudian tutup dengan abu pada batang biji anggrek.

Perlu juga dicatat bahwa kita harus mengganti atau menanam anggrek di pagi hari sebelum jam 8, sehingga matahari tidak menjadi terlalu panas dan tanaman anggrek yang baru tidak layu begitu cepat. Siram segera setelah tanam dengan air yang cukup untuk menjaga kelembaban tanaman anggrek.

Perawatan dan Pemeliharaan

Langkah penting lainnya adalah proses pemeliharaan tanaman agar dapat tumbuh dengan baik. Hal terpenting dalam perawatan anggrek adalah masalah penyiraman.

Sebenarnya anggrek lebih menyukai lingkungan yang lembab, tetapi tidak perlu disemprotkan langsung pada anggrek. Penyemprotan langsung terkadang dapat merusak kuncup anggrek yang belum mekar.

Untuk menjaga kelembaban tanaman anggrek, Anda bisa melakukan penyiraman pada sekitar tanaman anggrek bukan tanaman anggrek itu sendiri. Penyiraman dilakukan setiap pagi sehingga tanaman anggrek tidak cepat layu dan kebutuhan air tanaman anggrek tertutupi.

Meskipun cara menanam anggrek benar, kita juga harus membutuhkan perawatan khusus. Ini dimaksudkan agar proses pengembangbiakan anggrek kami akan bekerja dengan baik. Berikut adalah beberapa tips untuk merawat anggrek yang perlu Anda lakukan:

  1. Untuk tumbuh optimal, biarkan anggrek terkena sinar matahari alami tanpa kepanasan. Idealnya, jangan biarkan anggrek terkena sinar matahari langsung.
  2. Berikan cahaya. Ini terjadi ketika Anda menempatkan anggrek di dalam ruangan, dengan adanya lampu tersebut dapat membuat kebutuhan cahaya untuk bunga anggrek terpenuhi
  3. Mempertahankan kelembaban anggrek. Sebagai tanaman tropis, sangat penting untuk menjaga kelembaban tanaman.
  4. Berikan pupuk. Tentu saja, sebagai tanaman, anggrek juga membutuhkan pupuk untuk memenuhi kebutuhan nutrisi mereka. Oleh karena itu, berikan pupuk dengan jenis pupuk untuk tanaman tropis.
  5. itulah cara termudah untuk merawat anggrek sehingga mereka dapat tumbuh dan berkembang.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya anggrek semoga dapat bermanfaat untuk anda\

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: