7 Cara Budidaya Kelapa Sawit Lengkap

Posted on

Budidaya Kelapa Sawit – Budidaya kelapa sawit saat ini adalah tanaman paling populer di sektor perkebunan. Ini terkait erat dengan potensi produksi dan harga potensial minyak sawit dan beserta produk turunannya, yang sangat menguntungkan.

Potensi ini harus dieksploitasi semaksimal mungkin, sehingga Indonesia dapat tetap menjadi negara penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia. Peningkatan bisnis tanaman kelapa sawit harus dipromosikan secara menyeluruh, dengan melibatkan semua kepentingan dan petani kelapa sawit.

Budidaya-Kelapa-Sawit
Budidaya Kelapa Sawit

Berikut Adalah Budidaya Kelapa Sawit

Syarat Tumbuh

Cara pertama menanam pohon kelapa sawit adalah untuk memenuhi tuntutan pertumbuhan pohon kelapa sawit. Dengan memenuhi persyaratan untuk menanam kelapa sawit, dapat dipastikan bahwa pertumbuhan dan produksi minyak sawit akan lebih optimal

Kondisi untuk budidaya kelapa sawit adalah tanah dengan iklim dan jenis tanah yang tepat. Yaitu lahan budidaya kelapa sawit sebagai berikut:

  1. Memiliki pH tanah 4,0 hingga 6,5
  2. Subur
  3. Gembur
  4. Memiliki curah hujan 2500 – 3000 mm / tahun dan didistribusikan secara merata sepanjang tahun
  5. Suhu 25 ° -27 ° C dengan lama waktu pemaparan 5-7 jam / hari.

Jika sudah memenuhi persyaratan untuk budidaya kelapa sawit, maka dapat dipastikan bahwa hasilnya akan lebih optimal.

Pemilihan Bibit

Setelah memenuhi persyaratan untuk budidaya kelapa sawit, langkah selanjutnya adalah menggunakan bibit sawit berkualitas tinggi. anda dapat mencari benih kelapa sawit melalui agen pemerintah atau langsung melalui toko benih pertanian terdekat.

Tetapi pastikan bahwa benih yang Anda pilih adalah bibit unggul. Berikut ini adalah karakteristik bibit kelapa sawit unggul:

Tunas putih

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah kuncup sawit. Bibit kelapa sawit unggul memiliki tunas normal dan warna putih bersih.

Jika bibit kelapa sawit berwarna kecoklatan atau bahkan kehitaman, harus sangat dini untuk mencurigai bahwa bibit kelapa sawit bukan bibit unggul.

Daun melebar

Bibit kelapa sawit unggul memiliki daun lebar yang tidak berkerut. Bibit kelapa sawit unggul tidak memiliki daun keriting.

Tempurung Berwarna Hitam

Bibit kelapa sawit unggul memiliki cangkang yang berwarna hitam pekat. Selain itu, cangkang bibit sawit bagian atas tidak memiliki retakan atau kerusakan.

Kondisi Akar

Akar bibit sawit unggul tidak terlalu panjang. Akar pada bibit sawit unggul memiliki panjang 2 hingga 3 cm.

Selain panjang akar, kondisi akar biji sawit unggul terlihat segar dan tidak kering. Memiliki warna calon akar kekuningan mendekati hijau.

Kondisi Batang kelapa sawit

Kondisi batang sawit bagian atas pendek dan gemuk. Karena batangnya pendek dan gemuk, mereka jauh lebih kuat dibandingkan dengan batang tinggi dan tipis.

Secara umum, bibit sawit besar dan tipis mudah patah sebelum memasuki pertumbuhan. Selain itu, ukuran batang dalam bibit sawit berkualitas tinggi adalah antara 2 dan 3 meter.

Sifat-sifat benih kelapa sawit berkualitas tinggi di atas umumnya dapat digunakan untuk memilih semua jenis bibit kelapa sawit. Baik jenis kelapa sawit Tenera, dura atau bibit liar.

Pengolahan Lahan

Sebelum penanaman perkebunan kelapa sawit, faktor yang paling penting dan menentukan untuk keberhasilan budidaya kelapa sawit adalah tahap pengolahan lahan. Area taman yang baik adalah jika memiliki saluran drainase yang berfungsi dengan baik, memiliki jalan yang kuat dan rata untuk melangsir buah atau truk pengangkut, bebas dari tunggul kayu yang mengganggu pekerjaan, bebas dari pohon dan semak belukar, dan keberadaan akses darat Semua tanaman yang bebas dari batu besar dan mengganggu posisi penanaman dan pekerjaan.

Pekerjaan pembukaan lahan dapat dilakukan secara mekanis dan manual. pengolahan lahan dilakukan secara mekanis dengan alat berat seperti Back Hoe, Buldozer dan Grader. Secara manual tanah dibersihkan oleh manusia dengan alat sederhana seperti parang, kapak, gergaji, gergaji mesin, cangkul, tembilang, babat.

Teknik Penanaman

Pola penanaman kelapa sawit harus diperhitungkan karena terkait dengan efektivitas penggunaan lahan. Pola penanaman segitiga sama sisi adalah pola penanaman paling efektif di daerah datar, sehingga di daerah yang kasar / berbukit diperlukan “viol linning” untuk mempertahankan populasi perhektarnya dengan mempertimbangkan kesuburan tanah.

Karena kelapa sawit saat ini sedang ditanam secara luas di marginal, upaya khusus diperlukan untuk “menyuburkan” tanah kembali. Penggunaan biofuel GDM Black BOS sangat disarankan karena mempercepat proses remediasi dan revitalisasi area tanah marginal.

Dosis untuk menggunakan GDM Black Bos adalah 10 kg / ha atau sekitar 75 g / staples diberikan ke lubang tanam.

Perawatan dan Pemeliharaan

Penyiraman

penyiraman berlangsung setiap hari, yaitu di pagi dan sore hari, tergantung pada kondisi kelembaban permukaan media tumbuh. penyiraman dilakukan dengan gembor dan air bersih.

Penyulaman

Penyulaman dilakukan 2 minggu setelah penanaman dengan mengganti benih abnormal yang terinfeksi hama dan penyakit yang cukup parah, atau dengan bibit mati dengan benih tanaman yang tersedia.

Penyiangan

Penyiangan ketika gulma ditemukan di area penanaman. penyiangan gulma dalam polybag dilakukan secara manual, sementara penyiangan, yang berada di luar polybag, dibersihkan dengan cangkul.

Pemupukan

Kelapa sawit adalah tanaman yang sangat bergantung pada pemupukan untuk mencapai produksi tinggi, meskipun perkebunan kelapa sawit dapat ditemukan yang dapat mencapai produksi rata-rata 3 ton / ha / bulan bahkan tanpa pupuk paling sedikit.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Untuk mengendalikan serangan hama kelapa sawit digunakan insektisida Hostathion 200 EC, untuk mengendalikan jamur digunakan fungisida Danvil 50 SC.

Pengaplikasian dilakukan dengan menggunakan handsprayer dengan waktu pengendalian bergantung pada kondisi dilapangan.

Proses Pemanenan

Untuk berbunga, kelapa sawit membutuhkan 2-3 tahun sejak benih ditanam di ladang. Waktu produksi tanaman dapat 40-50 tahun. Pembentukan buah membutuhkan waktu sekitar 6 bulan setelah penyerbukan (pollination).

Pemanenan buah kelapa sawit tidak boleh sembarangan karena kegiatan pemanenan menentukan produktivitas tanaman, hasil minyak dan kualitas
Efisiensi biaya minyak dan tenaga kerja.

Buah-buahan yang bisa dipanen harus kemerahan / oranye, dengan buah-buahan yang melewati cangkang
bagian luarnya berwarna kemerahan, tetapi ternyata daging buah belum masak (belum ada warna kemerahan).

Kriteria umum untuk menentukan buah sawit yang dapat dipanen didasarkan pada jumlah Berodolan yang jatuh pada pinggiran.

Demikianlah Pembahasan tentang budidaya kelapa sawit semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: