10 Manfaat dan Bahaya Buah Nanas untuk Kesehatan

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Nanas kaya akan vitamin B dan C, serat, mangan, dan enzim bromelain yang kuat dan rasanya segar segar. Nanas sering digunakan sebagai buah pencuci mulut atau ditambahkan ke hidangan hangat seperti makanan penutup manis.

Meski begitu, nanas juga bisa menimbulkan efek samping. Konsumsi nanas yang berlebihan atau konsumsi yang salah dapat menyebabkan iritasi pada mulut dan perut. Anda mungkin merasa gatal di lidah dan tenggorokan setelah makan nanas. Gatal ini menyebabkan gejala iritasi.

Manfaat-dan-Bahaya-Buah-Nanas
Manfaat dan Bahaya Buah Nanas

Iritasi ini disebabkan oleh enzim bromelain yang bereaksi di mulut. Meski begitu, nanas masih merupakan buah yang bergizi. Jika Anda menggunakannya dengan benar dan benar, Anda dapat mengurangi efek samping yang ada.

Manfaat Buah Nanas

Kaya akan Vitamin dan Mineral

Tahukah Anda bahwa nanas sangat kaya akan vitamin C dan mangan yang bermanfaat bagi kesehatan sistem kekebalan tubuh dan menjaga metabolisme? Mangan penting untuk kesehatan tulang, metabolisme dan penyembuhan luka serta mengurangi risiko osteoporosis. Selain itu, nanas juga mengandung protein, serat, vitamin B6, zat besi, asam folat, kalium dan magnesium.

Melawan Penyakit

Nanas mengandung banyak antioksidan seperti flavonoid dan asam fenolat yang dapat membantu tubuh melawan stres oksidatif. Hal ini adalah kondisi di mana jumlah radikal bebas dalam tubuh melebihi kapasitas. Nah, antioksidan dalam nanas dapat melawan peradangan, sistem kekebalan tubuh lemah, dan banyak penyakit lainnya. Kandungan vitamin C yang tinggi dalam nanas juga baik untuk kesehatan mata.

Mengurangi Risiko Kanker

Kanker disebabkan oleh pertumbuhan sel yang tidak normal dan prosesnya dipicu oleh stres oksidatif yang berlebihan dan peradangan kronis. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kandungan nanas dapat menurunkan risiko kanker terutama enzim bromelain.

Melancarkan Pencernaan

Berdasarkan penelitian dari University of Maryland Medical Center nanas telah lama digunakan oleh penduduk Amerika Selatan untuk menyembuhkan sakit perut dan peradangan. Dan nanas telah terbukti mengandung enzim yang disebut bromelain yang dapat digunakan sebagai obat dalam banyak penyakit. Kamu perlu blender nanas menjadi jus untuk mengekstrak enzim tersebut.

Kandungan bromelain dalam nanas dipercaya dapat meningkatkan pencernaan dan siklus menstruasi, mengurangi nyeri kram saat menstruasi dan meredakan kembung.

Meningkatkan Sistem Imun

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak yang mengkonsumsi nanas selama 9 minggu memiliki peningkatan sistem kekebalan tubuh dan peningkatan jumlah sel darah putih. Studi lain menemukan bahwa suplemen bromelain juga dapat membantu anak-anak yang memiliki masalah sinus.

Bahaya Buah Nanas

Meningkatkan Gula Darah

Nanas dapat mempengaruhi gula darah lebih dari beberapa buah lainnya. Nanas segar memiliki indeks glikemik tinggi 94, dan nanas kalengan dalam jus memiliki indeks glikemik antara 61 dan 79, menjadikannya makanan dengan indeks glikemik sedang hingga tinggi. Setengah cangkir nanas mengandung 15 gram karbohidrat.

Penderita diabetes perlu membatasi konsumsi nanas harian mereka. Nanas dapat menyebabkan sakit kepala, meningkatnya rasa haus, dan sering buang air kecil pada penderita diabetes. Perhatikan total asupan karbohidrat Anda saat makan. Dianjurkan untuk tidak makan lebih dari tiga hingga lima porsi karbohidrat (15 gram) setiap makan.

Interaksi Obat

Nanas dapat mempengaruhi kinerja beberapa obat dalam tubuh. Hal ini disebabkan oleh enzim bromelain pada nanas. Bromelain dapat merespons obat-obatan seperti antibiotik, antikoagulan, pengencer darah, antikonvulsan, barbiturat, benzodiazepin, obat insomnia, dan antidepresan trisiklik.

Reaksi bromelain terhadap obat-obatan ini dapat menyebabkan sejumlah efek samping seperti nyeri dada, demam, pusing, kedinginan, dan mimisan. Jika seseorang mengalami efek samping ini, berhentilah mengonsumsi nanas dan bicarakan dengan dokter mereka tentang kemungkinan perawatan lain.

Kerusakan Gigi

Buah-buahan seperti nanas yang sangat asam dapat menyebabkan proses kimia alami di mulut saat dikonsumsi. Sifat asam ini akan melunakkan enamel dan menyebabkan kerusakan gigi.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam “Nutrition Research” edisi Mei 2008, terlalu banyak mengonsumsi minuman asam dapat merusak enamel gigi. Akibatnya, gigi sangat sensitif ketika makan makanan panas atau dingin. Sifat asam nanas juga menjadi keropos dan memicu gigi berlubang.

Iritasi di Mulut

Orang sering merasa aneh setelah makan nanas. Enzim bromelain adalah enzim yang dapat melunakkan daging karena memecah protein. Jika mulut Anda terasa sakit setelah makan nanas, itu mungkin karena bromelain sebenarnya mulai memecah protein di mulut Anda. Ini benar-benar mencerna bagian dalam mulut.

Mulut Akibanya mungkin teriritasi, sakit, bisul, gatal atau bahkan pendarahan. Jadi jika mulut Anda sakit setelah makan nanas, Anda tidak sendirian, itu terjadi pada semua orang. Berita baiknya adalah lidah Anda membangun kembali protein dan asam amino sehingga tidak sakit untuk waktu yang lama.

Masalah Perut

Reaksi bromelain juga bisa terjadi di perut. Hal ini dapat menyebabkan mual dan muntah, rasa logam di mulut, sulit bernapas, hidung tersumbat, pusing atau pingsan. Wanita hamil dan wanita yang sedang menyusui juga tidak disarankan untuk makan nanas karena ini dapat menyebabkan efek berbahaya bagi janin. Dapat menyebabkan diare, mual dan muntah jika dikonsumsi berlebihan.

Sifat asam nanas juga dapat menyebabkan refluks asam di lambung. Kondisi ini terjadi ketika cairan pencernaan kembali ke kerongkongan. Hasilnya adalah gangguan pencernaan seperti mulas, sensasi terbakar di dada.

Demikianlah pembahasan tentang manfaat dan bahaya buah nanas semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: