9 Cara Budidaya Buncis Agar Berbuah Lebat

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Siapa yang tidak kenal buncis? Bagi Anda yang suka sayuran pasti Anda kenal dengan tanaman yang satu ini. Ya, buncis adalah sejenis polong-polongan. Biasanya bagian yang digunakan dalam tanaman ini adalah buah, biji dan daun sebagai sayuran.

Tumbuhan dengan nama Latin Phaseolus vulgaris diyakini berasal dari Amerika, tepatnya dari Amerika Selatan dan Tengah, dan kemudian menyebar ke bagian lain dunia, termasuk Indonesia.

Budidaya-Buncis
Budidaya Buncis

Buncis memiliki dua pilihan untuk tumbuh, yaitu tumbuh dengan merambat dan tumbuh dalam posisi tegak. Tanaman buncis dapat mencapai ketinggian 60 hingga 70 cm ketika mereka tumbuh dalam posisi tegak. akan dapat tumbuh dengan ketinggian mencapai 3 meter jika tumbuh dengan cara merambat, yang tentunya dibantu oleh tiang rambat.

Juga diketahui bahwa buncis jenis rambat memberikan hasil lebih banyak mengingat pertumbuhan lebih banyak cabang dan tanaman bunga buncis. Biji bunga biasanya berwarna putih dan bisa berubah menjadi ungu saat matang.

Cara Budidaya Buncis

Syarat Tumbuh

Tanaman buncis tegak dapat tumbuh optimal pada suhu 20-25 ° C pada ketinggian 300-600 m di atas permukaan laut dengan pH tanah 5,8-6. Sementara tanaman buncis merambat tumbuh baik di suhu dingin dengan ketinggian 1000-1500 m di atas permukaan laut. Buncis sensitif terhadap kekeringan dan genangan air, sehingga harus ditanam di daerah dengan irigasi dan drainase yang baik. Tanaman ini sangat cocok untuk tanah yang agak liat dengan drainase yang baik.

Pemilihan Bibit

Langkah pertama dalam menanam kacang adalah memilih benih unggul. Memilih benih berkualitas tinggi dari buncis juga meningkatkan peluang untuk mendapatkan tanaman buncis berkualitas tinggi. Ingatlah bahwa buncis memiliki variasi yang bergantung pada bagaimana mereka tumbuh. Ada buncis yang tumbuh tegak dan beberapa tumbuh dengan cara merambat

Untuk mendapatkan benih unggul dari tanaman buncis, Anda dapat mencoba langkah-langkah berikut.

  1. Pilihlah buncis dari tanaman induk yang sehat
  2. Pilih buah yang berukuran optimal
  3. Pisahkan antara buncis sehat dengan yang cacat
  4. Pilihlah bentuk yang seragam dengan ukuran yang sama
  5. Biarkan kering di bawah sinar matahari selama satu atau dua hari
  6. Kupas kulit buncis yang masih menempel atau yang masih melapisinya
  7. Ambil bijinya didalam sebagai benihnya
  8. Simpan dalam gelas atau wadah tertutup
  9. Tutupi dengan abu kayu

Mengikuti langkah-langkah ini, diyakini bahwa benih buncis tahan lebih lama sampai 6 bulan atau lebih

Pengolahan Media Tanam

Untuk menanam buncis, media tanam yang cocok diperlukan untuk memungkinkan pertumbuhan kacang yang baik. Sebelum Anda menyiapkan media tanam, Anda juga harus tahu terlebih dahulu mengetahui persyaratan pertumbuhan tanaman buncis ini, sehingga upaya menanam buncis tidak sia-sia. Berdasarkan kondisi pertumbuhan, Anda dapat memilih jenis media tanam yang terbaik untuk penanaman benih buncis yang Anda miliki. Berikut ini adalah media tanam yang sering digunakan untuk menanam buncis.

  1. Tanah gembur dan kaya nutrisi
  2. Pupuk kandang atau kompos
  3. Beberapa pot yang memiliki lubang di tanah berukuran sedang
  4. Cetok
  5. Air secukupnya

Ketika Anda sudah benar-benar menyiapkan media tanam Anda sudah dapat melanjutkan ke langkah berikutnya yaitu menanam benih buncis.

Jika Anda sudah memiliki media tanam dan kacang siap ditanam itu berarti Anda siap untuk mulai menanam buncis. Sebagai langkah pertama dalam menanam kacang Anda dapat dengan mudah melakukan ini dengan mengikuti langkah-langkah di bawah ini.

  1. Campurkan tanah dan pupuk kandang atau kompos dengan perbandingan 1: 1
  2. Masukkan ke dalam pot dan isi sebanyak ¾ pot
  3. Buatlah lubang di tengah
  4. Tambahkan sekitar dua benih buncis
  5. Tumpukan dengan tanah
  6. Padatkan tanah sampai bercampur perlahan
  7. Siramlah dengan air secukupnya
  8. Tempatkan di tempat dengan sinar matahari yang cukup
  9. Pantau pertumbuhan benih buncis

Sedikit informasi bahwa kacang biasanya mulai berkecambah pada usia tiga hingga tujuh hari setelah tanam.

Perawatan dan Pemeliharaan

Tidak disarankan untuk membiarkan atau menelantarkan benih yang telah Anda tanam setelah penanaman. Buncis adalah tanaman yang dapat tumbuh dengan mudahtetapi Anda harus menyeimbangkannya dengan perawatan untuk menghindari kegagalan panen. Di bawah ini adalah tips cara merawat buncis yang dapat Anda gunakan untuk mendapatkan tanaman buncis yang sehat dan berkualitas tinggi.

Penyiraman

Meskipun tanaman buncis dikenal karena toleransinya yang tinggi terhadap kondisi tanah kering jangan lupa untuk mempertahankan pasokan air yang merata ke tanah. buncis harus disiram dua kali sehari dengan air yang cukup, yaitu di pagi dan sore hari di awal musim tanam.

Selain itu, ketika tanaman buncis sudah mulai tumbuh, Anda perlu mengurangi frekuensi penyiraman yang terjadi sekali sehari. Anda bisa melakukannya di pagi atau sore hari. Pastikan juga pasokan air yang Anda berikan kepada masing-masing pot tidak terlalu tinggi, karena ini dapat menyebabkan pembusukan.

Saat penyiraman, perhatian juga harus diberikan pada drainase atau pengairannya. Dalam hal ini adalah lubang di bagian bawah pot. Jangan biarkan pot Anda berlubang karena ini akan menghalangi saluran air di dalam pot. Dalam hal ini, tanaman cepat mati atau layu.

Pemupukan

Sangat penting untuk memberikan pupuk setelah penanaman untuk mendukung pertumbuhan optimal dari benih. Jika buncis sudah berubah dua minggu sejak disemai berikan pupuk NPK dan pupuk Bokashi dengan dosis dua sendok makan. Ketika benih buncis telah tumbuh, Anda dapat meningkatkan dosis pupuk tiga sendok makan.

Penyiangan

Penyiangan adalah salah satu cara merawat tanaman kacang dengan membersihkan gulma atau tanaman liar yang ada di sekitar tanaman buncis. Hal ini dilakukan untuk menghindari persaingan dalam penyerapan nutrisi di tanah antara tanaman liar dan buncis. Penyiangan harus dilakukan setiap dua minggu atau ketika Anda menyadari bahwa tanaman liar mulai tumbuh untuk menjaga pertumbuhan tanaman buncis tidak terganggu.

Pemasangan Tiang Rambat

pemasangan tiang rambat dilakukan hanya jika Anda ingin menanam varietas buncis dengan tumbuh merambat. Tiang rambat berguna sebagai lokasi untuk buncis, karena buncis dapat tumbuh hingga ketinggian 3 meter. Jika Anda menanam buncis yang tumbuh tegak Anda tidak harus melakukannya.

Proses Panen

Buncis memasuki panen ketika mereka berusia 50-60 hari setelah tanam. Beberapa ciri tanaman buncis siap panen adalah sebagai berikut.

  1. Ukuran buah maksimum
  2. Tekstur buah padat
  3. Warna buncis berubah dibandingkan dengan kacang muda
  4. Sudah tumbuh bunga

Jika semua ciri ini terjadi pada tanaman buncis yang Anda tanam, itu berarti tanaman Anda siap dipanen. Lakukan langkah-langkah berikut saat panen.

  1. Potong buncis yang menggantung dengan alat pemotong seperti gunting
  2. Pastikan bunga buncis tidak jatuh
  3. Kumpulkan buncis dalam keranjang panen
  4. Letakkan di kulkas atau simpan di tempat yang tidak basah dan terkena sinar matahari.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya buncis semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: