14 Cara Budidaya Cabe Merah yang Baik dan Benar

Posted on

Budidaya Cabe Merah – Cabai merah adalah salah satu komuditas pertanian paling menarik. Pada waktu-waktu tertentu, harga bisa naik berkali-kali lipat. Di lain waktu, mungkin dapat turun sampai tidak berharga. Hal ini membuat budidaya cabai merah menjadi tantangan bagi petani.

Selain fluktuasi harga, budidaya cabai sangat rentan terhadap kondisi cuaca dan serangan hama. Untuk meminimalkan semua risiko ini, biaya menanam cabai cukup tinggi.

Budidaya-Cabe-Merah
Budidaya Cabe Merah

Pada kesempatan ini, kami mencoba menjelaskan langkah-langkah yang perlu diambil untuk menumbuhkan cabe merah, terutama jenis Capsicum annum L. Tanaman ini berasal dari benua Amerika tropis dan subtropis. Dari sini menyebar ke berbagai belahan lainnya.

Cara Budidaya Cabe Merah

Syarat Tumbuh

Kami akan menjelaskan secara terperinci bagaimana menanam cabai merah sebelumnya akan membahas beberapa kondisi untuk menanam cabai merah di bawah ini.

Jenis Tanah

Hal pertama yang perlu Anda pertimbangkan adalah jenis tanah. Tanaman cabai merah ini cocok untuk ditanam pada jenis tanah yang remah, gembur tetapi tidak terlalu liat dan kaya akan unsur hara. Jika anda memilih tanah liat akan mempengaruhi aliran udara di sekitar akar dan dapat mengganggu penyerapan nutrisi akar.

PH Tanah

Kriteria penting berikutnya adalah pH tanah: tanaman cabai merah yang cocok untuk ditanam di tanah dengan pH antara 5,5 dan 6,8.

Ketersediaan Air

Faktor penting lainnya adalah air, karena air memiliki fungsi penting bagi tanaman, baik sebagai pelarut dan sebagai pembawa nutrisi untuk organ yang tumbuh. Ternyata air juga merupakan faktor penting dalam fotosintesis atau kita akrab dengan proses memasak makanan tumbuhan.

Iklim

Faktor penting terakhir adalah iklim, bagian dari iklim, termasuk hujan, sinar matahari, suhu dan kelembaban. Curah hujan untuk tanaman cabai adalah 1500-2500 mm / tahun. Selain itu, tanaman cabai sangat cocok untuk ditanam di iklim dingin dan panas.

Selain itu, kelembabannya sekitar 80% dan sirkulasi udara seragam. Suhu udara yang dibutuhkan adalah 25-30 derajat Celcius.

Pemilihan Bibit

Cara selanjutnya menanam cabe merah adalah memilih benih yang berkualitas karena hasil kualitas yang diperoleh juga berkualitas baik dengan menanam benih berkualitas. Namun, jika Anda tidak yakin apa kualitas Cabai Merah, Anda dapat memilih benih Cabai Merah berkualitas tinggi di bawah ini.

Bagaimana memilih bibit cabai merah berkualitas tinggi:

  1. Pertama, Anda harus memilih bibit indukan yang sehat dan tidak terserang hama
  2. Setelah Anda menerima bibit cabai, selanjutnya Anda harus memindahkan bijinya dari induknya.
  3. Pastikan bahwa benih atau bibit benar-benar berasal dari induk yang dipilih sebelumnya (jika Anda telah membeli dengan seseorang).
  4. Cara lain untuk mengeluarkan biji dari buah adalah proses pengeringan. Anda dapat menggunakan nampan atau tempat lain
  5. Kemudian pilih benih mana yang benar-benar cocok untuk ditanam.

Namun, jika Anda tidak dapat menggunakan metode yang dijelaskan di atas, Anda dapat membeli bibit atau benih cabai merah di toko pertanian. Namun, Anda harus ingat untuk mencari informasi bagi petani yang profesional dan tahu merek mana yang berkualitas tinggi dan terjamin. Di bawah ini adalah ciri benih cabai merah berkualitas tinggi yang terdaftar.

Ciri bibit cabai merah berkualitas tinggi:

  1. Dapat tumbuh lebih cepat dan lebih merata
  2. Lebih tahan saat dipindahkan
  3. Produktivitas tinggi
  4. Waktu pembuahan lebih cepat
  5. Memiliki akar yang kuat dan daun hijau yang lebat

Penyemaian Cabai Merah

Tahap selanjutnya adalah menyemai bibit cabai merah. Tujuan penyemaian adalah agar pertumbuhan maksimum. Anda dapat menjaga agar bibit tetap maksimal. Potensi tanaman cabai merah lebih mudah beradaptasi dan bibit menggantikan tanaman mati. Selanjutnya kita membahas bagaimana benih atau bibit cabai merah disemai di bawah ini.

Cara penyemaian cabai merah:

  1. Siapkan media semai dalam bentuk campuran tanah dan pupuk
  2. Selanjutnya, siapkan persemaian dalam bentuk polybag dan lubangi bagian bawah polybag untuk keperluan drainase
  3. Kemudian isi polybag dengan media pembibitan yang disiapkan sebelumnya
  4. Setelah itu, atur polybag dengan benar dan siram dengan air yang cukup
  5. Langkah selanjutnya adalah menempatkan bibit atau benih cabai merah dalam air hangat selama 2-4 jam
  6. Kemudian tiriskan dan letakkan bibit cabai merah atau benih dalam polybag satu demi satu
  7. Kemudian tunggu sekitar 7-8 hari untuk benih tumbuh

Pengolahan Lahan Tanam

Langkah selanjutnya adalah pengolahan lahan tanam. Pada fase ketiga penanaman cabai merah, langkah-langkah untuk mengolah lahan cabai merah dijelaskan di bawah ini.

Langkah-langkah untuk mengolah tanah:

  1. Langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah menyiapkan tempat, peralatan (cangkul, sabit, dll) dan menyiapkan pupuk.
  2. Setelah Anda memenuhi semua persyaratan di atas, langkah selanjutnya adalah membersihkan tempat penanaman yang dipilih dari rumput atau hama lain.
  3. Ketika lahan sudah bersih, langkah selanjutnya adalah membajak atau menggali hingga kedalaman 40 cm. Dalam hal ini, sisa rumput yang tersisa di cangkul dapat disatukan dan dikubur di tanah, sehingga menjadi pupuk. Tujuan membajak adalah untuk menggemburkan tekstur tanah sehingga akar tanaman cabai merah baru dapat dengan mudah berkembang.
  4. Ketika proses pembajakan selesai, lebih baik meninggalkan lahan itu selama sekitar 2 minggu untuk memungkinkan pertukaran udara berjalan dengan lancar dan membunuh patogen atau hama berbahaya.
  5. Setelah sekitar 2 minggu meninggalkan tanah yang sudah dibajak, langkah selanjutnya adalah membuat bedengan. Anda dapat membuat bedengan dengan lebar 120 cm, tinggi bedengan 40 cm dan panjang bedengan tergantung pada lokasi.
  6. Langkah terakhir adalah pemupukan. Anda bisa menggunakan campuran pupuk NPK dan pupuk kandang. Selain itu, pertimbangkan hal berikut: Jika nilai PH tanah kurang dari lokasi yang ideal, lebih baik melakukan proses pengapuran
  7. Buat lubang 50X50X50 cm di antara lubang-lubangnya dan biarkan beberapa minggu.

Proses Penanaman

Cara selanjutnya menanam cabai merah adalah memindahkan atau menanam cabai merah dari pembibitan bibit ke bedengan yang sudah disiapkan. Langkah-langkah penanaman cabai merah dijelaskan di bawah ini.

Proses penanaman cabai merah:

  1. Pilih tanaman cabai merah dari bibit yang sudah memenuhi kriteria tanaman siap-tanaman
  2. Kemudian Anda dapat menempatkan tanaman cabai merah di lubang yang disiapkan dalam proses budidaya di atas. Anda juga dapat menambahkan pupuk jika Anda menginginkan hasil yang maksimal
  3. Kemudian tutup menggunakan tanah dengan area bedengan
  4. Anda bisa menyiram setiap hari saat cabai merah ditanam di musim kemarau, sedangkan saat musim hujan tergantung pada intensitas hujan Anda bisa menyiraminya.
  5. Anda dapat menggunakan penutup tanaman untuk mengurangi proses penguapan.

Perawatan Dan Pemeliharaan

Pada tahap ini dalam proses perawatan jelas bahwa tanaman cabai merah tidak tumbuh dan mencapai hasil maksimal jika ada yang khawatir tanaman yang baru saja ditanam mati, harus diganti dengan yang baru.

Sebagai contoh, tanaman cabai merah membutuhkan banyak air, itulah sebabnya proses penyiraman dilakukan setiap hari. Pada fase ini kami akan menjelaskan cara merawat tanaman dengan maksimum tanaman cabai merah.

Langkah-langkah untuk merawat cabai merah:

Penyiraman

Fungsinya dilakukan menyiram untuk proses melarutkan senyawa organik dan anorganik yang ada di tanah. Anda dapat melakukan penyiraman setiap hari, ketika dalam cuaca kering dan irigasi cuaca hujan berkurang karena intensitas hujan.

Penyiangan dan Pendaringan

Dua perlakuan dari tanaman cabai tersebut tidak dapat dipisahkan karena mereka memiliki hubungan yang kuat. Dalam penyiangan tanaman cabai dirawat dengan membersihkan atau mencabut rumput tempat cabai ditanam.

Saat mendaring, tanah digemburkan di tempat cabai ditanam. Dapat digunakan sekop. Namun, perlu diketahui bahwa ini harus dilakukan dengan hati-hati dan tanaman cabai tidak rusak.

Pemupukan

Perawatan tanaman cabai penting berikutnya adalah pemupukan. Dalam proses ini, Anda dapat menggunakan pupuk kimia atau pupuk kandang. Namun, jika Anda ingin tanaman tumbuh lebih cepat sebaiknya gunakan pupuk kandang.

Proses Panen

Cara terakhir menanam cabe merah adalah proses panen. Ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui saat memanen cabe merah. Buah cabai terus mengalami pemasakan bahkan jika sudah dipetik oleh pemetik. Karena itulah Anda harus melakukan panen yang tepat agar cabai dapat mencapai pasar memasak secara optimal.

Panen harus dilakukan pada pagi hari, agar cabai tidak mengalami pembusukan. Panen cabe merah bisa dilakukan dengan langkah-langkah berikut.

Cara memanen cabai merah:

  1. Pilih buah yang benar-benar termasuk dalam kriteria panen
  2. Anda dapat memanen cabai dengan memetik langsung dengan batangnya
  3. Lanjutkan panen sampai cabai habis. Hati-hati jangan sampai merusak cabai
  4. Yang perlu Anda ketahui adalah cabai merah yang dipetik dengan tangkainya akan lebih tahan lama.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya cabe merah semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: