8 Cara Budidaya Tomat agar Cepat Berbuah Lebat

Posted on

Budidaya Tomat – Tomat adalah tanaman semak semusim yang ditanam dalam skala besar oleh petani di Indonesia. Budidaya tomat sebenarnya mudah, tetapi harus diperhatikan bagaimana penanaman tomat mencakup tuntutan teknologi. Produksi tomat yang baik hanya tercapai jika ditanam pada tanaman yang cocok dan teknik yang digunakan juga benar.

Untuk alasan ini, ketika menanam tomat, perlu memperhatikan masalah terkait, termasuk kondisi penanaman, penyemaian, persiapan tanah, penanaman, pemupukan dan perawatan. Dengan meningkatnya perhatian kami pada bagaimana pertumbuhan tomat menuntut peningkatan permintaan akan teknik, diharapkan dapat mendukung kesuksesan penanaman tomat.

Budidaya-Tanaman-Tomat
Budidaya Tomat

Berikut Adalah Budidaya Tomat

Syarat Tumbuh

Faktor lingkungan dalam bentuk tanah dan iklim yang cocok harus diperhitungkan. Tujuannya adalah untuk mencapai pertumbuhan tanaman yang baik dan potensi hasil yang baik.

Tanaman tomat dapat ditanam di berbagai jenis tanah, dari tanah lempung berpasir hingga tanah lempung liat. tomat juga bisa ditanam di tanah yang kaya akan bahan organik. Apa pun jenis tanah yang dimilikinya, harus memiliki darainase yang baik, karena tanaman tomat tidak dapat menahan air berlebih terlalu lama.

Air yang berlebih terlalu lama membuat tanaman tomat mudah terserang penyakit. Untuk alasan ini, cobalah untuk menjaga bedengan di daerah yang cukup tinggi. Di bedengan yang tinggi, akar tanaman tomat terlindung dari air berlebih terlalu lama.

Tanaman tomat membutuhkan pH tanah 5,5 hingga 7,0. Jika pH nya tidak cocok, tomat dapat menyebabkan keracunan nutrisi. Tomat dapat ditanam di dataran rendah hingga dataran tinggi tergantung pada varietasnya. Tanaman ini dapat tumbuh hingga 0-1000 m dpl. tumbuh dengan baik, tetapi ketinggian optimal adalah 200-700 m di atas permukaan laut.

Suhu yang diinginkan untuk pertumbuhan tanaman tomat adalah antara 16 dan 24 ° C, sedangkan suhu optimal adalah 21 hingga 24 ° C. Saat buah masak, suhu optimal untuk tomat adalah 18-24 ° C. Suhu rendah memperlambat pematangan buah. dan bahkan buahnya mungkin tidak matang sama sekali.

Pemilihan Bibit Tomat

Jika kita sudah memiliki tanaman tomat dengan varietas unggul, kita dapat mengembangkannya sendiri dengan membuat bibit. bibit yang baik bisa didapatkan pada buah tomat yang besar, dalam kondisi baik dan tidak cacat. Jika bisa, biarkan tomat menjadi tua di pohon.

Pilih tomat tua, buang bijinya dan bersihkan. Coba masukkan bijinya ke dalam air. Pilih benih yang tenggelam, tidak memiliki kerutan atau bintik-bintik. Keringkan benih dan simpan dalam wadah kering dan steril.

Penyemaian Bibit Tomat

Biji tomat harus disemaikan sebelum ditanam. penyemaian dilakukan dalam kotak penyemaian (nampan), media penyemaian adalah campuran tanah, arang dan pupuk kandang dalam rasio 1: 1: 1. Benih ditanam di tempat persemaian, benih dipelihara sampai umur 25-30 Hari setelah tanam.

  1. Apa yang disemai biasanya tanaman yang lemah, tidak kuat jika ditanam langsung di tempat tertentu
  2. Bedengan benih dalam bentuk bedengan khusus, yang dilengkapi dengan atap pelindung untuk mencegah hujan dari merusak benih yang masih lemah
  3. Tempat Penyemaian harus dilindungi dari gangguan hewan
  4. Penyiraman dilakukan dengan sprayer tangan.
  5. Sebaiknya agar tanaman baru dibawa ke lahan penanaman di lapangan setelah cukup kuat
  6. Lebih baik jika benih terlebih dahulu diisi ke dalam polybag dan menunggu penanaman di lokasi penanaman.

Persiapan Lahan

Sambil menunggu benih tomat ditanam, Kita bisa menyiapkan media tanam di kebun. Hal pertama yang perlu diingat adalah keasaman tanah. Seperti yang telah disebutkan, keasaman tanah harus 5 sampai 6. Jika nilai ini tidak tercapai, jeruk nipis atau dolomit harus ditambahkan.

Kemudian gemburkan tanah dengan membajak atau mencangkul. Buat bedengan dengan lebar 1 meter dan tinggi 30 sentimeter. Jarak antara Bedangan adalah 30 hingga 40 cm. Setelah selesai, biarkan selama seminggu.

Tugas selanjutnya adalah pemberian pupuk atau kompos sebagai pupuk dasar. Jumlahnya 20 ton / hektar. Tambahkan 5 gram pupuk TSP untuk setiap tanaman.

Jika Anda ingin menanam tomat secara organik, Anda sebaiknya tidak menggunakan pupuk TSP. Sebaliknya, pupuk kandang atau kompos dinaikkan menjadi 30-40 ton / hektar.

Setelah pembuahan, bedengan ditutup dengan mulsa plastik dan didiamkan selama seminggu sebelum tanam. Penggunaan mulsa plastik bermanfaat untuk menjaga kelembaban tanah, mencegah gulma dan menjaga tomat tetap bersih.

Proses Penanaman Benih

Setelah menunggu selama 35 hingga 40 hari, bibit yang ditanam cukup kuat untuk dibawa ke kebun. ingin tahu cara memindahkan benih ? Beginilah cara Anda melakukannya. Pertama siapkan lubang dengan diameter 5 hingga 7 cm dan kedalaman 5 hingga 7 cm. Kita bisa membuat dua baris lubang di bedengan.

Ketika lubang sudah selesai, cukup masukkan bijinya. Benih dari polybag dapat dengan mudah dilepas setelah merobek polybag. Setelah memasukkan biji ke dalam lubang, dimbun kembali dengan tanah dan siramlah.

Perawatan dan Pemeliharaan

Penyiraman

Tanaman sayuran membutuhkan banyak air, begitu juga tanaman tomat, sayuran berdaun mengandung ± waktu penyiraman yang baik adalah pada sore hari, perlu diketahui bahwa tujuan dari penyiraman adalah:
A. Mengganti air yang banyak menguap di siang hari.
b. Kembalikan kekuatan tanaman pada malam hari ke kondisi tanaman.
c. Tambahkan ke tanaman yang kekurangan air.
Sirami daunnya dengan hati-hati dan cobalah untuk tidak mengenai daunnya, karena tanaman mudah menderita penyakit. penyiraman dilakukan oleh alat berupa selang dan pada sore hari dengan tujuan untuk mengurangi penguapan.

Penyulaman

Bibit tomat yang baru saja ditanam, baik melalui persemaian maupun ditanam langsung, tidak semua dapat tumbuh dan bertahan hidup menjadi tanaman dewasa. Beberapa dari mereka ada juga yang mati. Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan menyulam, caranya tomat berumur 7-14 hari, setelah tanaman mengganti bibit mati dengan benih baru dan diambil dari bibit terdahulu atau bibit sebelumnya, dengan satu interval 7-14 hari dari mulai menabur. Jika benih mati yang tidak ditemukan dalam waktu 3 minggu setelah tanam tidak perlu diganti, karena penanaman kembali pada usia lebih dari 3 minggu menghasilkan tanaman yang pertumbuhan dan umur panennya tidak seragam, membuat penyemaian sulit dilakukan.

Penyiangan

Pembuangan gulma harus dilakukan ketika gulma yang tumbuh mempengaruhi pertumbuhan tanaman. biasanya, pengendalian gulma berbarengan dengan penumpukan tanah di sekitar tanaman. Penyiangan dapat dilakukan dua atau tiga kali atau tergantung pada kondisi lapangan. Penyiangan dilakukan dengan menarik keluar dengan tangan, yang sulit diselesaikan dengan cangkul.

Pemupukan

Pupuk biasanya diberikan sebagai pupuk dasar atau pupuk tambahan. Dapat diberikan ke tanah atau melalui daun atau bagian lain dari tanaman. Pupuk kandang atau kompos dapat digunakan sebagai pupuk dasar. Pupuk tambahan dalam bentuk pupuk NPK, diberikan pada setiap tanaman 2-3 kali selama pertumbuhan dibugal ke setiap tanaman. NPK 15-15-15 hingga dosis 2 gram / tanaman.

Pemangkasan

Tanaman dalam bentuk semak atau pohon biasanya perlu dipotong kembali. Pemangkasan dirancang untuk membantu membentuk pohon, mengurangi daun, mempercepat pembuahan, meremajakan tanaman, dan banyak lagi.

Tujuan membentuk pohon adalah untuk dapat berbunga atau menghasilkan lebih banyak buah. Pengurangan daun adalah untuk mencapai hasil asimilasi bersih yang optimal. Dengan pemangkasan, juga dimungkinkan untuk mempercepat proses pembuahan. Namun, terkadang pemangkasan dilakukan untuk meremajakan tanaman.

Secara umum, potongan dibuat dengan memotong cabang yang tidak tumbuh dengan baik, memotong pucuk air, atau memotong cabang yang terkena penyakit. Biasanya pemotongan dilakukan satu pohon setiap minggu selama pertumbuhan, dengan masing-masing pohon hanya memiliki dua cabang dan masing-masing cabang tumbuh masing-masing tiga tandan. Buah yang tersisa untuk setiap karangan berisi 5 buah yang disimpan untuk menghasilkan buah besar.

Pengikatan

Pengikatan pohon adalah untuk mencegah tanaman tomat jatuh saat berbuah dan tanaman tomat dapat tumbuh tegak.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Hama

Ulat Buah (Hiliothis armigera)
Ulat ini masih menginfeksi tomat muda, sehingga buahnya memiliki lubang yang terlihat tua dan biasanya busuk karena infeksi. Ulat ini bisa diberantas dengan Inteksida.
Nematoda (Helodogyama sP)
Cacing ini menyebabkan tomat akar berjerawat, yang biasanya hanya ditemukan di tanah yang sedikit asam (PH 4-5).
Pemusnahan dengan nematicides:
Lalat buah (Dacus durcalis)
Lalat-lalat ini umumnya menyerang dengan menyuntikkan telur mereka ke kulit tomat, dan telur menjadi larva, mengunyah tomat dari dalam, menyebabkan buah membusuk dan jatuh. Lalat buah dapat diperangi dengan menyemprotkan intexid sistemik katika buahnya berumur 1 minggu.
Kutu putih (Pseu dococus SP)
Kutu putih menyerang tomat dengan mengisap cairan daun. Hama ini juga membawa embun jelaga. Akibatnya, daun menjadi keriting dan bunga / buah mengalami kerontokan pemberatasan dengan insektisida.

Penyakit

Blossom and Root (busuk ujung buah)

biasanya menyerang tomat muda dan tomat tua. Penyakit ini disebabkan oleh kekurangan nutrisi Ca \ [kalsium]. Pembarantasnya dengan menyebarkan kapur dolomit. Pemupukan dengan tuangkan CaCl2 seimbang pada seluruh permukaan daun pada frekuensi 5-7 hari hingga 0,1%.

Layu furasium
Biasanya menyerang tomat muda bahkan di dataran tinggi, yang memiliki kelembaban tinggi di musim hujan. Langkah-langkah yang dapat mencegah penyakit layu sebagai berikut:

  1. Lakukan pemupukan seimbang
  2. Pilih dan tanam bibit yang tahan terhadap semua penyakit
  3. Pilih lokasi penanaman dengan drainase yang baik.
  4. Pilih area di mana udara dapat bersirkulasi dengan lancar
  5. Pilih tempat penanaman di mana matahari bersinar.
  6. Pilih tanaman yang masih sehat.
  7. Rendam benih dalam larutan benomilla 0,1% sebelum tanam.

Bacterial will (layu bakteri )
Penyakit ini, yang biasanya menyerang tanaman tomat yang tumbuh di daerah dataran rendah bersuhu tinggi dan rendah kelembaban, disebabkan oleh bakteri Psedomonas dan dapat dikontrol dengan Agrep 20 wp atau Agromicin 15 / 1,5 wp.

Penyakit busuk buah
Biasanya disebabkan oleh jamur Collectroticum SP. Cegah penyakit ini dengan pemangkasan rutin, menjaga kelembaban kebun, dan menjaga kebersihan tanah. Penyakit ini dapat dicegah dan diberantas dengan menggunakan bubur Bordeaux 1-3%, alkohol 50WP, Prekiur N, Prukit PR 10/56 WP, Ridomil dan Antracol.

Masa Panen Tomat

Buah tomat dapat dipanen jika tanaman telah berumur 60-100 hari setelah tanam. Kulit buah berubah dari hijau menjadi kekuningan, tepi daun tua mengering, batangnya menguning

Panen tomat harus dilakukan di pagi atau sore hari di cuaca cerah. Buah dibalik satu demi satu dan buah siap dipetik. Kemudian masukkan ke keranjang dan letakkan di tempat teduh. Tomat dapat dipetik setiap 2-3 hari sampai semua tomat dipetik

Tomat yang dikonsumsi segar dipanen setengah matang agar keras, tidak mudah busuk dan tidak mudah memar. Wadah yang baik untuk pengangkutan adalah kotak kayu dengan papan bercelah dan jangan dibanting. Buah tomat dipetik, dibersihkan, disortir, dan dikemas kemudian diangkut siap untuk dikonsumsi.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya tomat semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: