8 Cara Menanam Cabe Hidroponik dalam Botol

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Menanam cabe tidak memerlukan lahan yang luas. Salah satu solusinya adalah membudidayakan cabai secara hidroponik dengan botol minuman bekas. Bagi mereka yang tidak mengerti hidroponik, sistem tanaman sayur atau buah yang tidak menggunakan media tanah adalah sistem hidrosistem atau air yang dicampur dengan nutrisi khusus untuk tanaman hidroponik.

Menanam hidroponik di rumah cukup mudah. Anda tidak harus menggunakan media hidroponik mahal terlebih dahulu, menggunakan media daur ulang atau media yang tidak digunakan untuk mengkonversi menjadi KIT hidroponik. Misalnya, botol bekas dapat dikonversi menjadi media hidroponik untuk menanam sayuran atau buah.

Cara-Menanam-Cabe-Hidroponik-dalam-Botol
Cara Menanam Cabe Hidroponik dalam Botol

Itu sebabnya kami menggunakan botol minum bekas untuk menyimpan air nutrisi hidroponik. Botol minuman bekas tampaknya sangat mudah ditemukan, apakah mereka berada di bak sampah umum, di tempat pembuangan sampah, di pinggir jalan, di tepi sungai, atau di tempat lain. Lebih baik jika kita menggunakan botol minuman bekas untuk menanam tanaman secara hidroponik.

Cara Menanam Cabe Hidroponik dalam Botol

Alat dan Bahan

Langkah pertama dalam membudidayakan atau menumbuhkan cabai hidroponik dengan botol air mineral bekas (atau botol bekas) adalah menyiapkan semua persyaratan yang diperlukan, termasuk alat dan bahan. Alat dan bahan yang perlu dipersiapkan meliputi:

1). Botol air mineral bekas (jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan)
2). Media tanam seperti arang sekam, cocopeat atau pecahan genteng
3). Kain flanel (sumbu)
4). Nutrisi hidroponik untuk tanaman buah
5). Gunting, pisau / cutter
6). Air sesuai kebutuhan
7). Cat plastik hitam / plastik hitam

Persiapan Tandon, pot dan Pemasangan Sumbu

Setelah semua bahan disiapkan, langkah selanjutnya adalah memotong botol bekas menjadi 2 bagian. Tutupnya (leher botol) berfungsi sebagai pot, bagian bawah sebagai tandon nutrisi. Botol bekas dipotong 1/3 dari bagian atas dan kemudian dilubangi sejauh mungkin di sekitar leher botol.

Buat lubang di dinding botol penyimpanan seukuran pensil (diameter lubang – / + 5 mm). Lubangnya 10 cm dari bagian bawah botol. Lubang ini berguna untuk saluran masuk dan keluar udara sehingga bagian dalam botol tidak tersumbat dan akar mendapatkan oksigen yang cukup.

Potong kain flanel selebar 2,5-3 cm dan panjang 15 cm atau lebih. Usahakan agar kain flanel / sumbu menyentuh bagian bawah botol penyimpanan ketika sudah terpasang. Tempatkan kain flanel pada bagian botol yang berfungsi sebagai pot.

Persiapan Bibit Cabai Hidroponik

Bibit cabai Hidroponik disemai terlebih dahulu dengan media semai arang sekam, cocopeat, rockwoll atau media tanam hidroponik lainnya. Bibit cabai hidroponik digunakan sesuai selera atau bibit yang tersedia. Bibit dapat dibuat dengan cabai di dapur atau dengan membeli benih hibrida sendiri.

Jika bibitnya membuat sendiri pilih cabai yang baik dengan karakteristik warna kulit merah sempurna yang tidak berpenyakit dan sudah cukup tua. Benih kemudian disemaikan di media semai. Sambil menunggu bibit cabai hidroponik siap untuk ditanam persiapkan alat dan bahan yang diperlukan.

Tempatkan bibit Cabai Hidroponik di tempat yang terlindung dari hujan tetapi sinar matahari cukup. Sejak bibit cabai berumur 15 hari, secara bertahap biarkan mereka terkena sinar matahari langsung sehingga bibitnya tidak terurai (finch) dan robek. Umur benih cabai yang siap ditanam antara 25 dan 30 hari setelah disemai.

Tahapan Menanam Cabai Hidroponik dalam Botol

Jika bibit cabai sudah cukup tua untuk dipindah tanam, langkah selanjutnya adalah menanam bibit cabai dalam botol bekas yang telah disiapkan. Langkah-langkah untuk menanam benih cabai Hidroponik dalam botol bekas dijelaskan di bawah ini.

  1. Siapkan media tanam, di sini kita menggunakan pecahan genteng. genteng kemudian dipecah menjadi potongan-potongan kecil sehingga keras dan tidak memiliki banyak rongga saat diisi ke dalam pot.
  2. Buka polybag dengan hati-hati agar akar bibit cabai tidak terputus atau rusak. Lalu masukkan / tanam dalam pot yang sudah disiapkan.
  3. Masukkan media tanam ke dalam pot sampai penuh dan cobalah untuk menanam cabai dengan kuat agar berdiri tegak dan tidak roboh.
  4. Siapkan larutan nutrisi hidroponik yang cukup dan isi larutan nutrisi ke dalam tandon. Tandon diisi dengan nutrisi hingga lubang di dinding tandon.
  5. Tempatkan pot pada tandon.
  6. Tempatkan tanaman cabai hidroponik di tempat yang terkena sinar matahari langsung sehingga tanaman cabai dapat tumbuh dengan baik.
  7. Untuk mencegah tumbuhnya lumut pada tandon, tandon harus dicat dalam warna gelap atau ditutupi / dilapisi dengan plastik hitam.
  8. Untuk menjaga suhu larutan nutrisi tetap dingin di siang hari, tandon ditutup dengan kain tebal yang dibahasi, kardus, atau styrofoam.

Dosis Nutrisi / PPM Nutrisi Cabai Hidroponik Botol

Berapa dosis nutrisi tanaman cabai hidroponik dari penanaman hingga panen? Berikut ini adalah dosis nutrisi tanaman cabai hidroponik dalam botol bekas dari awal hingga buah cabai;

  • Minggu 1: d. H. Pada awal penanaman, dosis nutrisi yang cukup 500 ppm (sesuai dengan 2,5 ml nutrisi A + 2,5 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 2: Dosis nutrisi 600 ppm (sesuai dengan 3 ml nutrisi A + 3 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 3: 700 ppm dosis nutrisi (sesuai dengan 3,5 ml nutrisi A + 3,5 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 4: dosis nutrisi 800 ppm (sesuai dengan 4 ml nutrisi A + 4 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 5: dosis nutrisi 1000 ppm (sesuai dengan 5 ml nutrisi A + 5 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 6: 1200 ppm dosis nutrisi (sesuai dengan 6 ml nutrisi A + 6 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu 7: dosis nutrisi 1400 ppm (sesuai dengan 7 ml nutrisi A + 7 ml nutrisi B per 1 liter air)
  • Minggu ke 8 panen: dosis nutrisi 1600 ppm (sesuai dengan 8 ml nutrisi A + 8 ml nutrisi B per 1 liter air)

Perawatan Cabai Hidroponik dalam Botol

Perawatan dan pemeliharaan tanaman cabai hidroponik dalam botol bekas tidak berbeda jauh dari perawatan umum tanaman cabai. Penting untuk memperhatikan ketersediaan nutrisi pada tandon. Tandon nutrisi harus sering diperiksa dan segera menambahkan larutan nutrisi jika isi tandon berkurang.

Pada awal penanaman, sampai tanaman berumur 1 minggu, asupan nutrisi masih rendah, belum siap 500 ml dalam seminggu. Namun, sejak minggu kedua, tanaman cabai menyerap lebih banyak nutrisi, oleh karena itu hal ini harus diperiksa lebih sering. Intinya, semakin tua tanaman cabe semakin besar nutrisi yang diserap setiap hari.

Yang kedua adalah menjaga suhu larutan nutrisi tetap dingin di siang hari. Ketika suhu nutrisi tinggi atau panas tanaman berkurang dan pertumbuhannya terganggu. Tandon harus dilapisi dengan kain lembab dan beberapa lapis kardus bekas atau polystyrene. Dengan cara ini, suhu larutan nutrisi tetap dingin, meskipun matahari sangat panas di siang hari.

Pengendalian Hama Tanaman Cabai Hidroponik

Tanaman cabai hidroponik juga tidak bebas dari gangguan organisme pengganggu tumbuhan. Seperti halnya hama dan penyakit tanaman cabai pada umumnya hama tungau, trips atau apids (kutu daun) yang menyebabkan daun tanaman cabai keriting.sering dijumpai dalam budidaya cabai hidroponik. hal ini dapat ditangani dengan larutan air tembakau dan bawang putih atau, jika perlu, dengan bahan aktif Akarisida seperti Profenofos, Pyridaben atau Abamectin.

Hama penyakit tanaman cabai yang paling umum termasuk bercak daun, busuk batang, busuk akar, busuk kuncup / tunas, busuk buah / antraknosa / Patek dan busuk bakteri. Kontrol manual dengan mencabut / memotong bagian tanaman yang telah terinfestasi atau disemprot dengan fungisida dan bakterisida yang sesuai.

Panen Cabai Hidroponik dalam Botol

Usia panen cabai hidroponik dalam botol bekas tidak berbeda secara signifikan dengan usia panen cabai yang ditanam secara konvensional / menggunakan tanah. Jika ingin dipanen hijau, cabai hidroponik dapat dipetik 75-80 hari setelah tanam. Dan jika ingin dipanen sebagai cabai merah, buah cabai hidroponik bisa dipanen mulai umur 110 hari setelah tanam, tergantung varietas yang ditanam.

Demikianlah pembahasan tentang cara menanam cabe hidroponik dalam botol semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: