6 Cara Menanam Jahe dan Jenis Jahe di Indonesia

Posted on

Cara Menanam Jahe – Jahe (Zingiber officinale) adalah tumbuhan berbatang milik suku Zingiberaceae (Temu-temuan).

Jahe adalah ramuan obat yang biasa digunakan sebagai obat herbal, bumbu masakan, dan bahan minuman. Bagian tanaman yang digunakan adalah rimpang, yang beruas-ruas dan pedas. Tidak diketahui secara pasti dari mana tanaman ini berasal, diduga dari India, tetapi sumber lain mengatakan bahwa jahe berasal dari daratan Cina.

Budidaya-Jahe
Budidaya Jahe

Jahe dikenal dengan nama umum jahe atau garden ginger (bahasa Inggris). Di Indonesia, jahe memiliki beberapa nama daerah. Di Sumatra, Halia (Aceh), Beuing (Gayo), Bahing (Karo), Pege (Toba), Sipode (Mandailing), Lahia (Nias), Sipodeh (Minangkabau), Page (Lubu) dan Jahi (Lampung). Di Jawa, jahe dikenal sebagai jahe (Sunda), Jae (Jawa), Jhai (Madura) dan Jae (Kangean).

Di Sulawesi, jahe dikenal sebagai Welk (Mongondow), Moyuman (Poros), Melito (Gorontalo), Yuyo (Buol), Siwei (Baree), Laia (Makassar) dan Tempo (Bugis). Di Nusa Tenggara dikatakan jae (Bali), reja (Bima), alia (Sumba) dan lea (Flores). Di Kalimantan (Dayak) jahe disebut sebagai Lai, di Banjarmasin sebagai Tipakan. Di Maluku, jahe disebut sebagai Hairalo, Pusu, Seeia, Sehi, Sehi, Sehil, Siwew, Garaka, Gora, dan Laian. Di Papua mereka menyebut jahe Tali (Kalanapat) dan Marman (Kapaur).

Jenis Jahe di Indonesia

Pada umumnya, tanaman jahe dibagi menjadi 3 (tiga) spesies. Varietas jahe berbeda dalam ukuran rimpang, bentuk rimpang dan warna rimpang. Varietas jahe yang dikenal di Indonesia meliputi:

Jahe gajah / jahe badak (jahe putih / kuning besar)

Spesies ini memiliki ukuran rimpang yang besar, ruas rimpang yang lebih besar (menggembung) dibandingkan varietas lainnya. Varietas jahe ini dapat dipanen dan dikonsumsi baik muda maupun tua, baik sebagai jahe segar maupun sebagai olahan jahe.

Jahe Emprit / jahe Sunti (jahe putih kecil / kuning)

Rimpang dan ruas dari varietas jahe ini kecil, agak datar dan sedikit melengkung. Varietas ini dipanen ketika sudah cukup tua. Rasanya lebih pedas, karena kandungan minyak atsiri lebih tinggi daripada jahe gajah. Jahe emprit sering digunakan sebagai bahan herbal dan ekstrak menjadi minyak oles dan minyak atsiri.

Jahe merah. Varietas jahe merah memiliki ukuran rimpang terkecil lebih kecil dari emprit jahe. Jahe jenis ini disebabkan kandungan minyak atsiri yang tinggi sebagai obat. Jahe merah dapat dipanen sesuai setelah umur tua.

Cara Menanam Jahe

Berikutnya kami ingin menjelaskan tahapan Cara menanam jahe dibawah ini:

Pemilihan Bibit

Langkah pertama adalah pemilihan benih berkualitas. Penggunaan benih atau benih jahe berkualitas dapat mencegah kegagalan panen, karena benih berkualitas pasti terlindungi dari hama atau penyakit sehingga proses penaburan hingga panen dapat dilakukan secara optimal. Di bawah ini adalah karakteristik benih atau biji jahe berkualitas tinggi.

Ciri-ciri bibit jahe berkualitas tinggi

  • Biji jahe atau biji diambil langsung dari kebun bukan dibeli dari pasar
  • Pilih bibit jahe yang berumur tua antara 9 dan 10 bulan
  • Selanjutnya, pilih biji dari tanaman subur dan sehat (tidak dalam kondisi rusak).

Penyemaian Bibit Jahe

Cara selanjutnya menanam jahe adalah proses penyemaian, tujuan penyemaian agar tanaman jahe potensial tumbuh optimal dan proses perawatannya lebih mudah dikendalikan.

Berikut adalah beberapa metode yang tepat untuk penyemaian jahe:

Cara penyemaian jahe:

  • Anda dapat menggunakan kotak kayu atau tempat lain seperti ember besar
  • Setelah Anda menentukan lokasi penaburan yang tepat, langkah selanjutnya adalah proses pengeringan akar jahe yang sebelumnya telah Anda pilih. Pastikan bahwa proses penjemuran tidak sampai kering.
  • Setelah dijemur, pastikan bahwa setiap rimpang memiliki 2-3 tunas jahebaru, dan kemudian rendam dalam air yang mengandung fungisida selama sekitar 1 menit.
  • Langkah selanjutnya adalah menyiapkan media semai dalam bentuk jerami setebal 10 cm dan kemudian masukkan bibit rimpang jahe di tempat penyemaian.
  • Taburkan abu gosok di atas jerami yang ditanam rimpang jahe dan tunggu 2-4 minggu.

Cara Pengolahan Media Tanam

Langkah selanjutnya adalah pengolahan media tanam jahe. Meskipun Anda bisa menggunakan polybag, jumlah tanaman jahe yang ditanam terbatas. apalagi jika Anda menanam jahe untuk alasan bisnis, tentu saja akan lebih banyak panen nanti.

Di bawah ini adalah cara yang tepat untuk mengolah tanah pertanian:

  • Hal pertama yang harus Anda persiapkan adalah cangkul, jerami, dan pupuk kandang
  • Kemudian gemburkan tanah dengan cangkul, pada tahap ini Anda juga dapat menambahkan pupuk dan jerami untuk mencampurnya secara merata dengan rasio 3: 1
  • Kemudian buat bedengan dengan panjang 125 cm, tinggi 35 cm dan panjang menyesuaikan lahan dengan jumlah tanaman jahe yang akan ditanam.
  • Kemudian siram dengan air (hanya untuk membasahi media tanam).

Hampir semua tanaman harus dipupuk dengan pupuk dasar. Tujuannya adalah untuk menyuburkan tanah, memberikan nutrisi kepada tanaman dan membuat pertumbuhan tanaman lebih subur. Pupuk dasar untuk tanaman jahe adalah:

1). Jeruk nipis / dolomit pertanian, diberikan setelah selesainya persiapan lahan pertama (pembajakan kasar). Dengan dosis disesuaikan dengan pH tanah. Kapur / dolomit pertanian dan biarkan tersebar merata di lahan dan dibiarkan sampai tersiram hujan.
2). Pupuk kandang / kompos, penaburan pupuk kandang dilakukan bersamaan dengan pembuatan bedengan. Kemudian aduk atau tutup dengan tanah. Pupuk yang baik untuk pupuk alami adalah pupuk kompos.
3). Pupuk TSP / SP36, urea / ZA dan KCl, pupuk ditabur bersama dengan penaburan pupuk kandang.
4). Pemupukan dasar tanaman jahe per hektar: pupuk kandang 20-30 ton, urea 200 kg, TSP / SP36 300 kg dan KCl 300 kg. Atau disesuaikan dengan kesuburan tanah.

Penanaman Bibit Jahe

Penaburan benih jahe harus dilakukan pada awal musim hujan. Penaburan benih dilakukan 2-3 minggu setelah penaburan pupuk dasar. Berikut ini adalah langkah-langkah dan tahapan menanam benih jahe;

1. Di atas bedengan dibuat beberapa parit memanjang dengan kedalaman 10-15 cm. Jarak antara parit 40-50 cm.

2. Bibit diletakkan pada parit dengan jarak 30 cm. Bibit ditempatkan pada posisi rebah dan tunas menghadap ke atas

3. Kemudian bibit ditutup dengan tanah setebal sekitar 5 cm.

Perawatan dan Pemeliharaan Tanaman Jahe

Tanaman jahe tidak bisa tumbuh maksimal ketika dibiarkan sendiri. Karena itu, proses perawatan ini sangat penting. Pada minggu pertama, Anda hanya perlu menyiram setiap hari untuk memenuhi kebutuhan air.

Ketika tanaman jahe mulai tumbuh, proses irigasi dapat dikurangi dan diganti dengan proses pemupukan. Anda juga dapat minum obat untuk membantu mencegah hama dan penyakit.

  • Penyulaman

Pada usia 2-3 minggu anda bisa melakukan proses penyulaman dengan memilih tanaman jahe yang mati dan diganti dengan tanaman jahe yang baru pastikan tanaman jahe pengganti sehat dan berkualitas, Selain itu, proses penanaman kembali dilakukan pada tanaman pada umur 2-3 minggu agar proses pertumbuhan merata dengan tanaman jahe lainnya.

  • Penyiangan

Tahap perawatan jahe selanjutnya adalah penyiangan yang dilakukan setiap 2 hingga 4 minggu dan 3 hingga 6 mungkin sekali, tetapi setelah tanaman jahe berumur 7 bulan, proses pengendalian gulma lebih baik dihentikan.

  • Pembubunan

Tanaman jahe dapat tumbuh optimal jika tanah memungkinkan air dan udara mengalir tanpa hambatan, selain itu tujuan dari pembubunan agar tanaman jahe yang muncul kepermukaan dapat ditimbun kembali menggunakan tanah.

  • pemupukan

Saat pemupukan, Anda dapat menggunakan segala jenis pupuk kandang atau bahan kimia. Jika Anda memilih pupuk kandang, proses pemupukan lebih banyak daripada yang menggunakan pupuk kimia.

Waktu Panen Jahe

Langkah terakhir adalah panen. Proses panen biasanya dilakukan ketika jahe berumur 8-12 minggu tergantung kebutuhan konsumen. Jika Anda menggunakan jahe sebagai bumbu, jahe yang baik berusia 8 bulan. Jika Anda menggunakan sebagai benih atau biji jahe, pilihlah jahe yang berumur 12 bulan. Di sini kami menjelaskan cara memanen jahe dengan benar.

Cara memanen jahe:

  • Pembongkaran Lahan Tanam

Pada panen pertama, tanahnya dihancurkan dengan cangkul, sehingga tidak ada kerusakan pada rimpang jahe yang harus dilakukan dengan hati-hati. Selanjutnya, rimpang dibebaskan dari kotoran dengan air.

  • Pengumpulan jahe

Langkah selanjutnya adalah mengumpulkan umbi jahe, karena jika pengumpulan dilakukan secara sembarangan, kualitas jahe terganggu. Pada fase pengumpulan jahe berikut ini, ada beberapa hal penting.

1. Pilih tempat berkumpul dekat dengan lokasi penanaman jahe

2. Pilih wadah yang akan digunakan untuk mengangkut jahe dari lokasi penanaman ke tempat pengumpulan. Anda bisa menggunakan keranjang atau karung.

  • Cuci jahe

Fase ini bertujuan untuk menghilangkan kotoran atau pestisida kimia yang masih menempel pada jahe. Anda bisa menyemprot dan menggosoknya dengan air, tetapi jangan biarkan umbi jahe lecet. Selain itu, pencucian berfungsi untuk mengurangi panas di lapangan dan peralatan drainase dapat digunakan untuk proses pengeringan.

Demikianlah Pembahasan tentang Cara Menanam Jahe dengan penanaman yang benar maka akan menghasilkan jahe yang melimpah, semoga bermanfaat

Baca Juga Artikel Lainnya :