10 Cara Menanam Timun Suri agar Berbuah Lebat

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Budidaya timun suri yang ditanam secara organik dapat berlangsung dalam beberapa langkah: pemilihan dan pengelolaan tanah, penanaman benih mentimun dan memelihara tanaman mentimun sampai siap panen. Pada artikel ini, kita membahas cara menanam mentimun dengan menjelaskan masing-masing tahapan ini.

Timun suri milik keluarga labu-labuan atau disebut Cucurbitacae dalam bahasa Latin. Suri timun dapat membawa banyak manfaat bagi tubuh. Salah satunya adalah kandungan kalium yang cukup tinggi pada timun suri sehingga kesegaran dan kebugaran terjaga. Timun suri juga sering digunakan sebagai bahan dalam minuman bersoda.

Cara-Menanam-Timun-Suri
Cara Menanam Timun Suri

Timun suri tidak hanya berguna untuk menjaga tubuh tetap segar, tetapi juga dapat dengan mudah dibudidayakan. Budidaya timun suri dapat menjadi potensi bisnis bagi Anda dan keluarga Anda untuk menghasilkan pendapatan tambahan. Sekalipun pertumbuhan timun suri ini lebih teliti dan ulet, bukan tidak mungkin budidaya ini memiliki potensi untuk menjadi sumber penghasilan utama untuk anda dan keluarga Anda. Atau Anda juga dapat menggunakan budidaya timun suri ini untuk kebutuhan pribadi Anda bersama keluarga. Karena itu, Anda perlu mempelajari beberapa tips untuk membudidayakan timun suri.

Cara Menanam Timun Suri

Syarat Tumbuh

Timun suri sebenarnya termasuk dalam tanaman yang dapat dengan mudah diadaptasi di iklim yang berbeda. Namun, untuk hasil maksimal timun suri harus ditanam di daerah beriklim kering dengan suhu antara 21 dan 27 ° C dan tidak terlalu banyak hujan. Budidaya timun suri juga membutuhkan media tanam dalam bentuk tanah gembur, yang mengandung cukup humus dan nutrisi, memiliki drainase yang baik, tanah mudah menyerap air dan mengandung nilai pH antara 6 dan 7

Memilih dan Mengelola Tanah

Tanah memainkan peran penting dalam budidaya semua jenis tanaman. Karena tanah adalah tempat untuk pertumbuhan tanaman dan tanaman pendukung untuk berdiri teguh. Selain itu, media tanah juga merupakan sumber nutrisi dalam bentuk unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman, termasuk timun suri. Pemilihan dan pengelolaan lahan terjadi dengan hal-hal berikut:

  1. Buat setiap lubang tanam 1m x 1m. Jumlah lubang yang Anda buat harus disesuaikan dengan luas lahan yang disiapkan sebelumnya.
  2. Tambahkan hingga 1 kg pupuk kandang atau kompos seperti Bokashi ke setiap lubang.
  3. Biarkan selama 2 hari agar tanah dan pupuk terkena sinar matahari. hal ini sangat baik untuk kualitas tanah karena tanah menjadi lebih subur. Dengan kualitas tanah yang baik, proses pertumbuhan tanaman berjalan lebih baik dan hasil yang diperoleh lebih optimal.

Persiapan Bibit Timun Suri

Bibit timun suri dapat diperoleh dengan membuat benih sendiri dari tanaman sebelumnya. Timun suri yang dipilih sebagai bibit adalah yang sudah tua dan sehat kemudian diambil bijinya. Anda juga dapat membeli benih di toko pertanian jika Anda tidak ingin repot.

Setelah biji benih didapatkan, seleksi biji benih dengan cara merendamnya dalam air. Jika ada benih yang mengapung, buang saja karena itu artinya tidak baik. Kemudian biji timun suri dapat ditanam langsung atau disemai terlebih dahulu. Media semai yang digunakan, yaitu campuran tanah dengan pupuk kandang atau pupuk kompos dengan perbandingan 2 : 1.

Penanaman Timun Suri

Proses penanaman benih dapat dilakukan setelah 2 hari media tanam dibiarkan. Hal-hal yang harus dilakukan selama masa tanam adalah:

  1. Masukkan 2 biji timun suri di setiap lubang yang dibuat.
  2. Tutup lubang dengan tanah.
  3. Siram secara teratur setiap hari sampai tanaman tumbuh. Umumnya, tanaman timun suri mulai tumbuh sekitar 7 hari setelah tanam.
  4. Jika ada bibit timun suri yang tidak dapat tumbuh setelah 7 hari tanam, maka Anda dapat mengambil dan membuang benih timun tersebut, dan melakukan penanaman kembali menggunakan benih yang baru.

Benih timun suri yang baik adalah bibit yang dijaga dengan baik, dirawat dan disimpan. Penyimpanan benih yang baik tidak menyebabkan penyakit dan hama benih. Secara umum, bibit mentimun masih dapat digunakan dengan baik setelah periode penyimpanan hingga 1,5 tahun. Jadi pastikan untuk memilih benih berkualitas tinggi sehingga hasil berkualitas tinggi tercapai.

Perawatan dan Pemeliharaan

Penyiraman

Lakukan penyiraman terhadap timun suri hanya sesuai kebutuhan, karena tanaman timun suri tahan terhadap kekeringan dan cuaca panas. Tetapi harus selalu diperhatikan penyiramannya.

Penyulaman

Lakukan kontrol atas tanaman. Jika ada tanaman yang mati atau tumbuh tidak normal, Lakukan penyulaman dan gantikan dengan tanaman baru. Penyulaman paling lambat berlangsung hingga tanaman 10 hari setelah tanam.

Penyiangan

Lakukan penyiangan terhadap gulma atau tanaman lain yang tumbuh di sekitar tanaman. Penyiangan ini bertujuan agar tidak ada tanaman gulma tumbuh disekitar timun suri.

Pemupukan Susulan

Pemupukan susulan pada tanaman timun suri terjadi 5 kali selama musim tanam yaitu 10 hari setelah tanam, 17 hari setelah tanam, 24 hari setelah tanam, 31 hari setelah tanam dan 40 hari setelah tanam. Pupuk yang digunakan adalah pupuk NPK. Pemupukan dilakukan dengan menabur atau dengan dikocor.

Proses Panen

Timun suri dapat dipanen sekitar 60 hingga 70 hari setelah tanam. Buah timun suri yang siap panen yang sudah cukup tua yang ditandai dengan buah kering atau buah sudah dari batangnya. Bergantung pada kondisi dan perawatan tanaman, 10-15 panen dapat dilakukan secara bertahap di musim tanam.

Demikianlah pembahasan tentang cara menanam timun suri semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya