10 Cara Budidaya Jahe Merah dalam Polybag

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Jahe merah telah lama digunakan sebagai tanaman obat keluarga dalam kelompok tanaman temu-temuan yang mempunyai rumpun berbatang semu atau berimpang. Jahe merah biasanya ditanam dalam skala besar karena waktu panen lebih dari sepuluh bulan dan sering bahkan satu tahun.

Tumbuhan ini dikenal di masyarakat Indonesia sering digunakan sebagai bahan rempah-rempah untuk memperkaya rasa dalam berbagai jenis masakan sebagai bumbu. Jahe merah tidak hanya digunakan untuk makanan, tetapi juga sering digunakan untuk membuat berbagai minuman seperti jamu atau obat-obatan tertentu.

Budidaya-Jahe-Merah-dalam-Polybag
Budidaya Jahe Merah dalam Polybag

Jahe merah yang tumbuh dapat memberikan hasil yang memuaskan ketika ditanam di tanah subur, gembur dan kaya humus. Semua orang bisa menanam jahe merah sendiri. Jika Anda tidak memiliki terlalu banyak tanah, Anda bisa menggunakan pekarangan atau kebun dan halaman belakang untuk menanam jahe merah.

Cara Budidaya Jahe Merah dalam Polybag

Persyaratan Tumbuh

  1. Jahe merah dapat tumbuh di daerah beriklim dengan curah hujan 2.500 hingga 4.000 mm per tahun
  2. Jahe merah muda berusia 2-7 bulan membutuhkan sinar matahari yang cukup di tempat terbuka dengan suhu sedang antara 20 dan 35 derajat Celcius.
  3. Kisaran keasaman tanah dalam pertumbuhan jahe merah cukup tinggi, yaitu 4,3 hingga 7,4 dan tumbuh pada jenis tanah gembur yang mengandung humus.

Tahap persiapan

Jika kita ingin menanam jahe merah menggunakan teknik vertikultur maka pertama-tama kita perlu membuat rak bertingkat di mana media tanam ditempatkan sehingga tidak memakan banyak ruang. Kemudian Anda juga harus menyiapkan media lain seperti karung bekas atau polybag yang fungsinya sebagai media tanam.

Menanam jahe merah dengan karung / polybag memberi kita berbagai keuntungan, seperti:

  • Keuntungan pertama adalah bahwa penggunaan tanah dan air jauh lebih ekonomis daripada pertanian konvensional.
  • Media pertumbuhan dapat disesuaikan dengan barang yang ada, termasuk karung bekas, pot, dan bahkan polybag.
  • Perawatan lebih mudah.
  • Lebih banyak hasil, bahkan jika lebih rajin dan hati-hati, dapat mencapai efisiensi panen 80% dibandingkan dengan metode konvensional.

Persiapan Media Tanam

Setelah kita menyelesaikan rak bertingkat langkah selanjutnya adalah menyiapkan media tanam. Selain polybag, karung bekkas yang tersebar juga bisa digunakan.

Isi wadah karung atau polybag dengan tanah, pasir dan juga pupuk organik dengan komposisi 1: 1: 1.

Untuk pupuk itu sendiri, lebih baik menggunakan pupuk organik yang sudah difermentasi agar lebih mudah diserap oleh media tanam dalam polybag dan sebagai kandungan nutrisi yang nantinya akan dibutuhkan dalam bibit jahe merah.

Jika tanah untuk budidaya jahe merah terlalu asam maka itu harus menambahkan kapur pertanian sehingga tanah menjadi pH netral.

Bibit jahe merah

Langkah selanjutnya adalah menemukan benih unggul sehingga hasilnya jauh lebih optimal. Ciri – ciri bibit yang baik adalah berumur tua, bebas dari berbagai macam penyakit, berwarna cerah serta tidak ada luka.

Jika sudah menemukan bibitnya, langkah selanjutnya adalah merendam bibit jahe merah dalam larutan fungisida selama 15 menit. Hal iIni agar bibit jahe merah Anda bebas dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh jamur atau penyakit bakteri lain yang menyebabkan pembusukan.

Cara selanjutnya menanam jahe merah adalah penyemaian benih di tempat yang lembab dan melindunginya dari sinar matahari langsung. Anda dapat menaruhnya didalam gudang dengan diberi alas jerami. Letakkan bibit jahe merah di atas jerami tersebut kemudian tutup kembali dengan jerami ataupun alang – alang.

Selama penyemaian, benih harus diperiksa setiap hari agar kelembaban bibit jahe merah tetap terjaga. Atau jika bibitnya terlalu kering, Anda bisa menyiraminya sedikit demi sedikit sampai lembab lagi. Biasanya tunas baru tumbuh setelah bibit berumur 2 minggu dan setelah tunas keluar, pertanda bahwa benih jahe merah siap dipindahkan.

Penanaman

Nah, inilah langkah menanam jahe merah. Setelah jahe merah mengeluarkan tunas Anda dapat segera memindahkannya ke media tanam yang telah disiapkan sebelumnya.

Kemudian masukkan 3 sampai 5 rimpang ke dalam media tanam polybag. Perhatikan posisi tunasnya. Jahe merah ditempatkan tegak dengan tunas di atasnya. Kemudian timbun rimpang jahe merah dengan sedikit tanah (3-5 cm) atau tutupi dengan jerami kering dengan ketebalan yang sama.

Perawatan dan Pemelihaaan

Penyiraman

Agar tanaman jahe merah kita dapat tumbuh dengan baik dan sempurna, sirami dua kali sehari pada sore dan pagi hari. Pastikan juga tanaman tersebut tidak terkena sinar matahari langsung, hingga tunas mulai tumbuh menjadi daun, karena tunas muda dapat menguning, akibat paparan sinar matahari.

Penyiangan

Penyiangan juga penting sebelum tanaman jahe merah berumur 4 bulan. Penyiangan bertujuan menghilangkan gulma yang dapat menyerap kandungan nutrisi tanah yang hanya ditujukan untuk tanaman Anda dengan jahe merah.

Pemupukan Susulan

Selain penyiangan gulma, cara menanam jahe merah yang baik juga memperhatikan pemupukan susulan sehingga kandungan nutrisi dalam tanah tetap terjaga. Pada usia 2 bulan dengan pupuk organik, tambahkan pupuk dengan dosis sekitar 1/5 dari kapasitas media tanam polybag. Pemupukan 3 kali sebelum panen untuk hasil terbaik.

Pemanenan

Nah, inilah periode yang diharapkan setelah proses demi proses dilakukan yaitu proses panen. Biasanya jahe merah dipanen setelah berumur 10-12 bulan. Namun, tunggu sampai tanaman jahe merah berumur satu tahun sehingga tanaman jahe merah Anda benar-benar tua ketika dipanen dan rimpang jahe merah tentu saja akan menjadi lebih berat.

Panen jahe merah dengan media polybag sangat mudah. Anda cukup merobek polybag, ambil rimpang jahe merah lalu siram dengan air sampai bersih. Setelah itu di angin-anginkan atau dijemur dan siap untuk dipasarkan atau dikonsumsi.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya jahe merah semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya