6 Cara Budidaya Jahe yang Benar

Posted on

Budidaya Jahe – Jahe (Zingiber officinale) adalah salah satu rimpang dalam bentuk jari yang menonjol di tengah ruasnya. Rasa jahe yang dominan adalah pedas, rasa pedasnya dihasilkan oleh senyawa keton yang disebut zingerone.

Diyakini bahwa jahe berasal dari India. Tetapi ada juga orang yang percaya bahwa jahe berasal dari Republik Rakyat Tiongkok Selatan. Dari India, jahe dibawa sebagai bumbu ke Asia Tenggara, Cina, Jepang, dan Timur Tengah. Pada zaman penjajahan, jahe, yang dapat memberi makanan rasa hangat dan pedas, sehingga menjadi komoditas populer di Eropa.

Budidaya-Jahe
Budidaya Jahe

Berikut Adalah Budidaya Jahe

Syarat Tumbuh

Iklim

Tanaman jahe membutuhkan curah hujan yang relatif tinggi, yaitu antara 2.500 dan 4.000 mm / tahun
Tanaman jahe membutuhkan sinar matahari dari usia 2,5 hingga 7 bulan. Dengan kata lain, jahe ditanam di tempat terbuka sehingga mendapat sinar matahari sepanjang hari.

Suhu

Suhu udara optimal untuk budidaya jahe antara 20-350C.

Tanah

Jahe sangat cocok ditanam di tanah subur, gambur, dan mengandung banyak humus.

Pengolahan Lahan

Dalam penanaman monokultur, tanah harus dipersiapkan dengan baik sebelum ditanam, karena tanah menyediakan nutrisi dan mineral yang diperlukan untuk menumbuhkan tanaman jahe sampai siap panen. Proses pengolahan disesuaikan dengan luas tanaman yang akan ditanam

Perlu dicatat bahwa pertanian, yang belum pernah dibudidayakan (tanpa tanaman), membuat struktur tanah keras, sehingga tidak baik untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman jahe. Oleh karena itu, pengolahan tanah dilakukan sebelum penanaman untuk menciptakan tanah yang gembur, subur, humus, berdrainase baik dan berventilasi baik.

Di daerah dengan kondisi air tanah yang buruk dan pada saat yang sama untuk mencegah terjadinya genangan air, tanah harus diolah menjadi bedengan setinggi 20-30 cm, lebar 80-100 cm, sedangkan panjangnya disesuaikan dengan keadaan lahan, Jika bedengan lebih dari satu, parit selebar 30-50 cm dibuat antara satu bedengan dan yang lainnya, kedalaman menyesuaikan bedengan.

Persiapan Bibit

Persyaratan Benih

Benih bermutu adalah benih yang memenuhi persyaratan kualitas genetik, kualitas fisiologis (persentase pertumbuhan tinggi) dan kualitas fisik. Secara fisik kualitas yang dimaksud adalah benih yang bebas dari hama dan penyakit. Karena itu, kriteria berikut harus dipenuhi:

  1. Bibit diambil langsung dari kebut (bukan dari pasar)
  2. Benih tanaman tua terpilih (berumur 9-10 bulan)
  3. Dipilih dari tanaman sehat dan kulit rimpang tidak terluka atau lecet

Persiapan Benih

Sebelum penanaman, bibit harus ditanam terlebih dahulu sehingga tunas keluar dan tumbuh di lahan pada saat yang bersamaan. caranya dengan menyimpan rimpang di tempat teduh dengan kelembaban yang cukup selama 2-4 minggu

Proses Penanaman

Ketika jahe ditanam, ketersediaan air begitu penting karena jahe harus basah 7-9 bulan sebelum istirahat. Karena jahe ditanam di halaman yang tidak begitu luas, maka jahe dapat ditanam sepanjang tahun. Kita dapat memenuhi kebutuhan air tanaman jahe kapan saja.

Hasil rimpang per satuan luas tergantung pada jarak tanam. Jarak tanam rapat lebih mahal daripada jarak yang jarang. Kita dapat mengabaikan faktor biaya dalam jarak dekat karena kita menanam jahe di halaman. Jarak yang disarankan adalah 25-50 cm dalam baris dan 45-60 cm di antara baris

Untuk menghindari jahe yang buruk karena kondisi air tanah yang buruk, setelah menanam tanah ke dalam bedengan, buat lubang tanam dengan diameter 10 hingga 15 cm dan kedalaman 7,5 hingga 10 cm untuk menanam benih. Lubang tanam dapat dibuat secara individual atau dengan alur di sepanjang bedengan.

Penanaman dilakukan dengan akar rimpang jatuh ke lubang atau alur tanam yang disiapkan. Sebelum menutup lubang tanam, pastikan benih jahe tidak bersentuhan langsung dengan pupuk organik. Jangan lupa siramlah di awal pertumbuhan. Setelah cukup kuat, intensitas penyiraman berkurang secara bertahap.

Perawatan dan Pemeliharaan

Pemasangan Mulsa

Pemasangan Mulsa penting untuk pertumbuhan awal tanaman jahe. Tunas muda yang baru saja muncul tidak tahan dengan panasnya matahari. Selain itu, mulsa dapat meningkatkan kualitas tanah. Permukaan tanah tidak kering, kelembaban tanah terjaga, suhu tanah bervariasi dengan baik (kelembaban dan suhu berpengaruh kuat pada tunas jahe).

Bahan mulsa yang digunakan berupa kelobot jagung, jerami kering, daun pisang dan bahan-bahan alami yang dapat disekitar halaman dapat digunakan sebagai bahan mulsa. Pemulsaan berlangsung terus menerus mulai dari menabur sampai panen. Ini tidak hanya berfungsi untuk menjaga kelembaban tanah, tetapi juga untuk mengendalikan gulma.

Penyulaman

Pemeriksaan rimpang mati harus dilakukan sekitar 2-3 minggu setelah tanam. Jika rimpang yang mati ditemukan, harus segera diganti, sehingga pertumbuhan bibit batang di tanaman lain tidak jauh tertinggal.

pemupukan

Untuk memastikan hasil yang memuaskan, pemupukan sangat penting. Pupuk dasar yang diberikan sebelum tanam tidak cukup untuk nutrisi yang dibutuhkan jahe. Untuk alasan kesehatan, hindari penggunaan pupuk kimia dan diganti dengan pupuk organik

Pupuk organik menggunakan kompos, pupuk hijau dan pupuk kandang lebih sering daripada saat menggunakan pupuk kimia. Pemberian pupuk kompos terjadi pada awal penanaman pada saat bedengan sebagai pupuk dasar 6-8 ton / 1000 m2, yang disimpan dan dicampur dengan tanah olahan.

Anda dapat menghemat kompos dengan mengisi setiap lubang di awal pabrik hingga 0,5-1 kg per tanaman. Pupuk lain diterapkan setelah 2-3 bulan, 4-6 bulan dan 8-10 bulan. pemberian pupuk kompos biasanya terjadi setelah penyiangan dan bersamaan dengan aktivitas tanah. Tuang pupuk organik ke lubang tanam.

Pembumbunan

Tujuan pembumbunan adalah untuk menggemburkan tanah di sekitar rimpang, karena rimpang membutuhkan tanah dengan sirkulasi udara dan air dapat bekerja dengan baik. Selain itu, pembumbunan berfungsi untuk menimbun rimpang jahe, yang terkadang muncul di atas permukaan tanah.

Jika tanaman jahe masih muda, tanahnya terkubur cukup tipis di sekitar rumpun dengan jarak sekitar 30 cm. Bulan berikutnya, ia dapat diperdalam dan diperlebar dengan setiap pembumbunan, menciptakan sistem irigasi yang menyalurkan kelebihan air.

Pembumbunan pertama terjadi ketika tanaman jahe dalam bentuk benjolan yang terdiri dari 3-4 batang semu. pembumbunan ini umumnya 2-3 kali selama umur tanaman jahe. Itu juga tergantung pada kondisi tanah dan jumlah hujan.

Penyiangan

Penyiangan untuk menghilangkan tanaman yang mengganggu di rimpang. Dalam kondisi kebun yang tidak begitu luas, penyiangan tidak akan memakan waktu terlalu lama. pengendalian gulma pertama terjadi setelah tanaman jahe berumur 2-3 minggu.

penyiangan gulma berikutnya terjadi setelah hama dianggap cukup banyak. Namun, setelah usia 6-7 bulan, tidak perlu dilakukan Penyiangan lagi, karena pada usia ini rimpang terlalu besar. Mulsa yang diberikan secara rutin sangat membantu dalam mengatasi tanaman hama.

Proses Panen Jahe

Panen berlangsung tergantung pada penggunaan jahe. Jika diperlukan rempah-rempah, tanaman jahe dapat dipanen dengan memecah beberapa rimpang pada usia sekitar 4 bulan, dan sisanya dibiarkan sampai tua.

Jika jahe digunakan sebagai bahan obat, ia akan dipanen setelah cukup tua. Jahe tua dapat dipanen antara 10 dan 12 bulan, dengan warna khas daun berubah dari hijau menjadi kuning dan semua tangkai mengering

Cara panen yang baik adalah dengan hati-hati mencincang tanah dengan kapak. Cobalah untuk tidak mendapatkan rimpang yang terluka. Selanjutnya tanah yang menempel pada jahe dan kotoran lainnya dibersihkan dan jika perlu dicuci. Kemudian jahe dikeringkan di bawah sinar matahari selama sekitar satu minggu di atas papan atau daun pisang

Demikianlah pembahasan tentang budidaya jahe semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: