6 Cara Budidaya Jamur Kuping Untuk Pemula (Sederhana)

Posted on

Budidaya Jamur Kuping – Jamur kuping adalah jenis jamur yang dapat tumbuh dari sisa-sisa tanaman lain. Jamur kuping juga termasuk jamur kayu yang bisa dimakan.

Jamur kuping ini terdiri dari tiga jenis: jamur kuping putih (Tremella fuciformis), jamur kuping hitam (Auricularia polytricha) dan jamur kuping merah (Auricularia auricula juade).

Jamur ini memiliki banyak peminat, bahkan untuk makanan Cina. Budidaya jamur kuping dapat digunakan sebagai bisnis karena statusnya yang tinggi.

Budidaya-Jamur-Kuping
Budidaya Jamur Kuping

Di Indonesia, banyak pembudidaya jamur atau petani jamur sudah mulai menanam jamur kuping. Tetapi masih ada peluang bagi Anda jika ingin membudidayakan jamur kuping untuk mendapatkan manfaat lebih dari bisnis ini. karena peternak jamur masih kesulitan memenuhi permintaan pasar yang ada.

Untuk budidaya jamur kuping, pemilihan bibit yang berkualitas memungkinkan hasil maksimal yang bisa dicapai. Sehingga tidak menyesal saat panen tiba. Persiapan lain untuk budidaya jamur kuping harus dilakukan.

Berikut Adalah Budidaya Jamur Kuping

Media Budidaya Jamur Kuping

Nah, bagi Anda yang ingin membudidayakan jamur kuping, hal pertama yang harus Anda perhatikan saat menanam jamur kuping adalah media tanam. Tetapi pertama-tama akan lebih baik jika Anda memperhatikan lokasi terlebih dahulu. Lokasi yang baik adalah lokasi dengan cahaya rendah dan suhu sekitar 25 dan 28 derajat Celcius. Kemudian Anda dapat mulai membuat media budidayanya:

  1. Untuk media tanam jamur, hampir sama berlaku untuk media tanam jamur pada umumnya, dalam bentuk serbuk kayu, yang biasa disebut dengan serbuk gerajen.
  2. Untuk serbuk kayu Anda harus memilih serbuk kayu dengan tekstur halus. Pertama-tama Anda dapat menyaringnya untuk membuat pilihan Anda lebih mudah.
  3. Setelah Anda memperoleh serbuk kayu halus hingga 90%, campur hingga 15% dengan dedak, hingga 3% dengan kapur atau CaCo3 dan air yang cukup untuk mencapai kelembaban maksimum 70%.
  4. Setelah media siap, Anda dapat memulai proses fermentasi media tanaman untuk menghasilkan media budidaya yang cocok untuk penanaman dan kemudian mendukung pertumbuhan jamur kuping.
  5. Untuk proses fermentasi, sangat mudah bagi Anda untuk mendiamkannya hanya sekitar 3 sampai 5 hari sampai suhu mencapai 70%.
  6. Selama proses fermentasi, Anda harus melakukan proses pemerataan, yaitu mengaduknya saat fermentasi pada Hari 3.
  7. Biarkan sampai media berubah menjadi cokelat hitam. Ini adalah tanda bahwa media siap digunakan.
  8. Langkah selanjutnya adalah menempatkan media disiapkan dalam kantong plastik tebal sekitar 0,5 mm, yang tidak dapat dengan mudah robek menjadi 1 kg dengan ukuran sekitar 30 x 20 cm.
  9. Anda dapat mengukur ketinggian media tanam hingga 20 cm dan jangan lupa untuk memadatkannya sampai tidak ada sedikit udara yang tersisa. Kemudian pasang ring dan tutup dengan sedikit kapas dan pasang penutup ring dengan kuat untuk mencegah air menembus dengan mudah.
  10. Setelah memasang ring, sterilkan dengan menguapi media tanam agar tetap bebas dari zat dan bakteri beracun. Anda dapat melakukannya dengan mengukusnya juga.
  11. Lakukan proses tersebut selama 8 jam pada suhu 950 hingga 120 derajat Celcius, lalu letakkan media di ruangan dengan rak dan rapikan. Tunggu sampai suhu media budidaya telah kembali normal.

Persiapan Bibit

Setelah media selesai, kalian juga harus menyediakan bibit jamur kuping. Untuk mendapatkannya sangatlah mudah kalian tidak perlu harus mencarinya ataupun membuatnya sendiri. Nah berikut penjelasan singkatnya dibawah ini:

  1. Untuk mencapai panen yang sukses dan maksimal, Anda dapat membeli benih jamur dengan membelinya di toko benih atau koperasi petani.
  2. Tetapi akan lebih baik jika Anda mendapatkan benih dari peternak jamur kuping sendiri, mutu dan kualitas lebih terjamin.
  3. Ketika Anda membelinya di toko, pastikan Anda membeli benih jenis f4 yang siap digunakan. Ini tentu saja lebih praktis dan lebih mudah dan tidak memerlukan waktu yang lama.

Penyemaian Benih

Setelah semuanya siap, langkah berikutnya dalam cara budidaya jamur kuping adalah Penyemaian benih. dalam proses penyemaian anda tidak bisa sembarangan dalam penyemaian benih. Ada proses yang cocok untuk jamur jamur Anda untuk tumbuh secara optimal:

  1. Setelah suhu media tanam normal, semprotkan 70% alkohol terlebih dahulu ke tangan Anda agar steril dan mencegah bakteri atau kuman mempengaruhi proses budidaya Anda.
  2. Gunakan besi atau kawat berukuran 30 cm hingga 45 cm untuk menebarkan benih jamur dengan memanaskannya pada api yang telah dimetilasi dan menyemprotkan alkohol agar lebih steril.
  3. Untuk penyemaian benih, pertama-tama Anda dapat mencelupkan dan mengguncang besi atau kawat ke dalam botol benih dan kemudian ke dalam mulut ring sampai benih tersebut menyebar secara merata di permukaan media penyemaian. Jangan lupa untuk menutup ring lagi.

Perawatan dan Pemeliharaan

Perawatan jamur kuping dalam budidaya jamur kuping tidak sulit. Anda hanya harus memperhatikan pertumbuhan. Informasi lebih lanjut tentang merawat jamur kuping sebagai berikut:

  1. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menginkubasi jamur kuping pada suhu sekitar 290 hingga 350 derajat Celcius di ruang budidaya dan memperhatikan penyinaran dalam ruangan.
  2. Anda dapat menggunakan lampu 60 watt untuk menyinari ruangan budidaya dan membiarkan jamur ini meresap selama 1 hingga 2 bulan.
  3. Perhatikan pertumbuhan miselium putih, yang mengisi media budidaya, sehingga Anda dapat menghentikan proses inkubasi dengan lebih mudah.
  4. Namun, jika tidak ada tanda-tanda serat putih muncul lebih dari dua bulan, proses inkubasi gagal dan Anda dapat mengulanginya dari awal.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Tidak terduga bahwa dalam budidaya jamur kuping, semuanya berjalan lancar apa yang Anda inginkan. Secara umum, proses perawatan yang mengancam panen jamur adalah ketika hama dan penyakit menyerang.

Serangan itu bahkan dapat menyebar dengan sangat cepat kapan saja. Jadi, Anda harus tahu jenis-jenis hama dan penyakit dan tahu cara melawannya.

Serangan Hama Jamur Kuping

Serangan hama pertama yang perlu diberantas adalah tikus. Tikus dapat diberantas dengan memberi umpan yang dicampur dengan racun. Racun yang perlu digunakan, tentu saja, racun tikus khusus. Itu juga bisa diberantas dengan menangkap tikus dengan alat khusus untuk menangkap umpan.

Serangan hama kedua adalah serangga dan kutu. Jika Anda mendapatkan jamur kuping yang tidak sehat, itu berarti tanaman tersebut memiliki penyakit. Kemungkinan serangan terdiri dari serangga dan kutu.

Untuk menghilangkan ini, Anda dapat menggunakan formalin dalam dosis 0,1-0,2% dengan menyemprotkannya ke lingkungan ruangan.

Serangan Penyakit Jamur Kuping

Penypinirt corpinus, jenis penyakit ini muncul karena kontaminasi bakteri pada media pertumbuhan. Untuk mengatasi penyakit ini, segera singkirkan jamur yang terkontaminasi sehingga penyakit tersebut tidak menyebar. Setelah pemisahan, media tanaman harus diganti.

Penyakit penisilin, juga merupakan musuh petani jamur kuping. Penicillium atau penicillin pada umumnya dapat dikenali dari warna hijau, yang melekat pada media tanam. Untuk memberantasnya, itu bisa dilakukan seperti halnya pemberantasan penyakit corpinus.

Proses Panen Jamur Kuping

Anda dapat mulai memanen jamur kuping jika memiliki tanda bahwa jamur itu cukup besar dan ditandai oleh gelombang di setiap jamur kuping yang siap dipanen.

Biasanya jamur kuping dapat dipanen jika berumur 1 bulan setelah pertumbuhan miselium.

Jamur kuping dapat dipanen empat kali selama musim panen. Tarik jamur kuping ke akarnya, agar akarnya tidak mempengaruhi pertumbuhan jamur yang tumbuh.

Demikianlah Pembahasan tentang budidaya jamur kuping semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya