5 Cara Budidaya Jeruk Nipis agar Cepat Berbuah

Posted on

Budidaya Jeruk Nipis – Jeruk nipis adalah varietas buah yang memiliki banyak manfaat. Beberapa di antaranya dirancang untuk meredakan sakit tenggorokan, mencegah kanker dan serangan jantung, melancarkan pencernaan dan menghilangkan flu.

Tidak hanya bermanfaat untuk kesehatan. Jeruk nipis juga bermanfaat untuk kecantikan dan keperluan rumah tangga, terutama di bidang kebersihan.

Budidaya-Jeruk-Nipis
Budidaya Jeruk Nipis

Sari perasan jeruk nipis dicampur dengan air hangat dan soda kue dapat membersihkan permukaan apa pun yang kotor, berminyak, atau bahkan berkerak!

Memiliki pohon jeruk di rumah tentu merupakan keuntungan bagi Anda.

Berikut Ini Cara Budidaya Jeruk Nipis

Pemilihan Bibit

Jeruk nipis dapat diperbanyak dengan dua cara. Secara vegetatif dan generatif. Menanam jeruk nipis dengan teknik vegetatif biasanya dilakukan dengan stek atau okulasi (cangkok). namun ada beberapa hal yang harus Anda ingat sebelum menanam jeruk nipis dengan cara ini. yaitu:

  1. Pastikan bahwa induk yang ingin Anda potong atau cangkok adalah pohon dengan buah jeruk nipis terbaik.
  2. Pohon itu ada di tanah subur,
  3. Pohon Terhindar dari penyakit,
  4. Pohon berbuah rindang,
  5. Pohon memiliki akar yang kuat dan
  6. Pohon berdahan halus dengan diameter 3 cm.

Berbeda dengan metode generatif di mana pohon jeruk nipis ditanam dari biji. Dan salah satu cara untuk mendapatkan biji adalah dari buah yang diperas langsung dan bijinya dikeringkan di bawah sinar matahari selama 3 hari tanpa sinar matahari langsung.

Pengolahan Lahan

Pada dasarnya menanam jeruk nipis tidak berbeda jauh dengan menanam tanaman lain. Misalnya, tanah pertanian harus bebas dari gulma atau gulma. Ini karena gulma menjadi salah satu tempat di mana penyakit atau hama biasanya bersembunyi.

Salah satu cara untuk menyingkirkan gulma adalah dengan mencabutnya atau mengikisnya lalu membakarnya. Pembakaran ini bisa menjadi cara yang tepat jika kita ingin bertani. Karena abu pembakaran dapat digunakan sebagai pupuk organik untuk tanaman yang akan ditanam. Selain gulma, ada beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan sebelum pemindahan benih.

Media Tanam

Subur atau tidak suatu lahan, bisa Anda perhatikan dari tanaman yang ada di sana sebelumnya. Seperti, misalnya, bagaimana pertumbuhan tanaman di lingkungan sebelum Anda mengubah fungsinya. Apakah tanaman itu tumbuh dengan baik? Akar yang kuat, batang besar dan buah-buahan manis? Jika demikian, itu menunjukkan bahwa tanah tersebut adalah tanah subur.

Bagaimana jika tidak ada pohon dan hanya rumput liar sebelumnya? Keberadaan rumput liar juga merupakan pertanda bahwa tanah tersebut adalah tanah subur. Mungkin hanya kandungannya yang kurang seimbang. Dan untuk menetralkan kesuburan Ph / tanah, Anda bisa menggunakan kapur dolomit.

Pembuatan Galangan

Mungkin galangan merupakan hal yang aneh bagi Anda yang ingin menanam jeruk nipis. Karena jika Anda perhatikan dengan seksama, tidak ada pohonjeruk nipis yang tumbuh di media galangan, yang sedang tumbuh.

Galangan sangat berguna untuk pohon jeruk nipis, yang masih dalam masa pertumbuhan. Selain itu, galangan biasanya juga terdiri dari tanah gembur. Tanah gembur ini memfasilitasi pertumbuhan akar bibit pohon jeruk nipis Anda. Ketika akarnya telah menembus tanah dan tumbuh, galangan tidak lagi dibutuhkan oleh tanaman.

Selain itu, pembangunan galangan juga berfungsi untuk menahan air hujan agar tidak menggenangi lahan. Karena di galangan , air turun dengan sendirinya dan memastikan bahwa kelembaban tanah tetap terjaga.

Atur Jarak Tanam

Jarak tanam sangat berguna untuk jeruk nipis. Alasan untuk ini adalah bahwa jarak, setelah pohon tumbuh dan daunnya tumbuh lebat, menyediakan “ruang” sehingga pohon jeruk nipis terus tumbuh tanpa terhalang oleh pohon jeruk nipis lain yang berdiri di sebelahnya.

Ketika Anda mengatur jarak, matahari bersinar merata di pohon dan tidak tertutup oleh tanaman lain. Untuk jarak antara pohon dan pohon lain biasanya 4 meter.

Buat Lubang Tanam

Lubang tanam dapat digunakan untuk memfasilitasi pemindahan bibit ke area penanaman. Namun, alangkah baiknya jika lubang tanam dibuat 2 minggu sebelum tanam.

Ini dilakukan agar lubangnya bisa lebih dulu ditaburi dengan pupuk dasar. Untuk jenis pupuk dasar Anda sendiri, Anda dapat menggunakan pupuk cair sebagai pupuk dasar.

Penanaman Bibit

Bibit dapat dipindahkan dari bibit ke area penanaman setelah 2 bulan, ketika benih telah menjadi cukup besar. Namun, ada beberapa hal yang perlu dilakukan sebelum pemindahan dilakukan. Kamu adalah:

  1. Jika bibit sudahmemiliki banyak daun dan ranting, Anda dapat memotong beberapa ranting dan daun sehingga matahari nantinya dapat menyinari bibit secara optimal.
  2. Jika bibit memiliki akar yang dalam, buat pengaturan akar sehingga pemindahan mudah. Jangan sampai ada akar yang terlipat atau melengkung karena ini pasti akan menghambat pertumbuhan lebih lanjut.
  3. Bibit tanaman dapat diambil baik di musim kemarau dan di musim hujan. Ini menyangkut masalah ketersediaan air. Karena seperti yang kita ketahui, cuaca selama musim kemarau sangat panas pada waktu itu dan tanahnya sangat kering.
  4. Jika kita menanam saat ini, sudah dapat dipastikan akan menghabiskan banyak air pada bebih untuk memenuhi kebutuhan air. Tidak seperti di musim hujan, kebutuhan akan air benih dapat terjaga, meskipun tanaman gulma tumbuh lebih cepat.

Perawatan dan Pemeliharaan

Di akhir musim tanam, harus diperhatikan perawatan untuk memastikan bahwa benih yang Anda tanam dapat tumbuh dan berbuah seperti yang diharapkan. Untuk mencapai ini, Anda dapat mengambil berbagai langkah untuk menjaga pohon jeruk nipis.

Pemangkasan

Tidak hanya selama masa tanam, pemangkasan dapat dilakukan selama perawatan. Ini bisa terjadi ketika pohon jeruk nipis yang ditanam menunjukkan penyakit atau hama.

Selain masalah hama, cabang yang kering, sakit atau tidak produktif juga dipangkas. Jika ada cabang yang sakit dan kemudian tidak segera dipangkas, harus ditakuti bahwa penyakit akan menyebar ke pohon lain. Atau bahkan dipindahkan ke pohon lain.

Saat memangkas, Anda tidak harus menggunakan alat sembarangan. Cobalah alat yang Anda gunakan, misalnya gunting, dalam kondisi steril dan tidak kotor. Untuk membersihkan, pemangkas dapat dicelupkan ke dalam alkohol cair atau klorofil. Bahkan cabang yang dipotong memerlukan perhatian khusus, sehingga penyakit atau hama tidak menyebar di udara. Salah satu langkah yang bisa dilakukan adalah membakar atau menguburnya di tanah.

Penyiraman

Penyiraman pohon bisa dilakukan dua kali dalam satu hari. Namun, ketika musim hujan, jumlah penyiraman dapat dikurangi karena air hujan membantu penyiraman. Hal lain yang perlu diingat ketika penyiraman adalah bahwa seharusnya tidak ada genangan air di dekat tanaman, karena dikhawatirkan akan terserap oleh tanah dan membasahi tanah dan kemudian menbuat akar membusuk.

Penjarangan

Penjarangan terjadi ketika pohon menghasilkan buah dengan mengurangi buah. Tetapi tentu saja, ada kriteria tertentu bahwa buah harus dihilangkan. Kriteria adalah:

  1. Buah yang sakit,
  2. Terlalu banyak buah di tangkai,
  3. Buah-buahan yang tidak terkena sinar matahari.

Membersihkan Gulma

Dapat dikatakan bahwa gulma adalah musuh tanaman yang telah Anda tanam. Karena gulma dapat menyerap nutrisi dari tanah yang sangat dibutuhkan tanaman Anda. Selain itu, gulma biasanya digunakan sebagai tempat persembunyian hama dan penyakit tanaman lainnya sebelum akhirnya menyerang tanaman yang telah Anda tanam.

Pemupukan

Pohon jeruk nipis memiliki teknik khusus dalam hal pemupukan. Pemupukan terjadi dua kali. Pada saat penanaman dan bahkan ketika tanaman sudah dewasa. Di awal tanam, Anda bisa menggunakan pupuk organik seperti pupuk kandang sebagai pupuk dasar.

Jika pohonnya sudah besar, pemupukan kedua bisa dilakukan. Biasanya, pupuk TSP, urea, pupuk kandang, dolomit dan ZA digunakan dalam pemupukan kedua ini.

Masa Panen

dalan satu pohon jeruk nipis biasanya dapat dipanen hingga 500 buah dalam satu tahun. Meski begitu, jumlah waktu pohon mencapai panen tergantung pada varietas yang Anda tanam.

Biasanya jeruk nipis memasuki waktu panen hanya setelah 30 hingga 36 minggu.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya jeruk nipis semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya