10 Cara Menanam Padi yang Baik

Posted on

BungaBunga.Co.Id – Padi adalah makanan pokok bagi orang Asia, terutama untuk Indonesia. Padi merupakan asal daripada beras yang menghasilkan nasi yang biasa kita makan setiap hari. Indonesia yang memiliki aspirasi pada tahun 2045 dapat menjadi lumbung padi di seluruh dunia. Didukung oleh banyak sumber daya alam di Indonesia.

Cara-Menanam-Padi
Cara Menanam Padi

Kemudian Indonesia mulai bermimpi sehingga bisa menjadi lumbung padi di Asia dan dunia. Untuk mencapai tujuan maksimum tentu saja tenaga maksimum diperlukan. Jadi, inilah peran orang tua dan anak muda sehingga mereka dapat bekerja bersama dengan keahlian mereka masing-masing di bidang mereka dan memanfaatkan sumber daya alam yang ada.

Terlebih lagi dengan banyaknya permintaan dalam sector bidang pangan yang terus meningkat harus diimbangi dengan banyaknya hasil panen dalam hal ini yang akan kita bahas adalah padi. Karena konsumsi beras Indonesia yang tinggi diharapkan lebih banyak petani akan mengembangkan budidaya padi ini. Inilah langkah-langkah menanam padi yang baik dan menguntungkan.

Cara Menanam Padi

Pengolahan Lahan Tanam

Langkah pertama untuk menanam padi yang baik adalah menghilangkan gulma / tumbuhan liar dengan parang. Rumput yang terkumpul dapat digunakan untuk binatang ternak. Jika ada yang kering, bisa dibakar.

Buat saluran irigasi dan aliri tanah dengan air. Hal ini bertujuan untuk memudahkan proses pembajakan untuk menjaga tanah yang gembur dan lunak. Pada langkah menggemburkan ini Anda bisa menggunakan traktor atau bajak dan jika tanahnya tidak luas Anda bisa menggunakan cangkul.

Jika tanah sudah gembur, Genangi tanah dengan air hingga tingginya 5 hingga 10 cm. Prosedur untuk menyesuaikan ketinggian air adalah membuka dan menutup akses keluar masuknya air melalui saluran irigasi. Kemudian biarkan air menggenang selama sekitar 2 minggu sehingga tanah menjadi berlumpur dan racun di dalam tanah dinetralkan oleh air.

Persiapan Benih

Teknik cara menanam padi berikutnya yang baik adalah menyiapkan benih yang baik untuk menghasilkan yang berkualitas baik. Cara menentukan benih padi berkualitas tinggi:

  1. Rendam benih padi dalam sekitar 100 butir selama 2 jam dalam air.
  2. Rendam benih dan kemudian letakkan di atas kain lembab. Tunggu dan hitung butir padi yang berkecambah. Jika benih berkecambah lebih dari 90 butir. Maka ini berarti bahwa benih tersebut berkualitas tinggi dan sangat cocok untuk penanaman.

Penyemaian Benih

Ada beberapa langkah yang bisa Anda ambil dalam tahap penyemaian ini. Langkah-langkahnya adalah:

  1. Rendam benih padi dalam waktu sehari semalam. Angkat dan tiriskan selama dua hari untuk berkecambah.
  2. Kemudian siapkan media untuk persemaian padi. Itu adalah area seluas 500 m2 per 1 hektar sawah. Usahakan untuk selalu membuat tanah berair atau berlumpur.
  3. Selanjutnya, berikan pupuk untuk lahan persemaian dengan dosis 10 g urea ditambah 10 g TSP (untuk setiap meter persegi lahan persemaian).
  4. Kerjakan proses penanaman pada benih padi yang sudah berkecambah sebelumnya pada lahan semai yang telah disiapkan. Cara yang baik untuk menanam benih padi adalah dengan mendistribusikannya secara merata di seluruh lahan semai.

Proses Penanaman

Langkah-langkah menanam padi adalah memindahkan benih dari lahan persemaian ke media tanam pesawahan. Inilah langkah-langkah yang harus Anda kerjakan:

  1. Benih yang akan ditanam harus dalam umur yang masih muda. Karakteristiknya adalah bibit memiliki daun baru 2 hingga 3 helai. Yaitu pada usia tidak lebih dari dua minggu.
  2. Dalam menanam boleh dalam satu lubang untuk dua tanaman. Tetapi lebih baik untuk satu lubang hanya untuk satu benih.
  3. Saat menanam benih padi. Langkah terbaik adalah memeriksa kondisi tanah agar tidak tergenang air. Kedalaman benih sebaiknya antara 1 dan 15 cm. Kemudian buatlah bentuk akar seperti huruf (L) agar akarnya bisa tumbuh dengan sempurna.
  4. Cara menanam padi yang baik harus rapi dan sejajar. Lebih baik menanam padi jika prosesnya dilakukan dalam dua langkah dalam setahun. Yang pertama adalah Oktober dan yang kedua adalah pada pertengahan April.

Perawatan dan Pemeliharaan

Penyiangan

Penyiangan adalah pembersihan gulma dan gangguan tanaman liar. Langkah ini mungkin sangat penting karena pertumbuhan padi akan terganggu jika proses penyiangan tidak dilakukan secara rutin.

Penyiangan Padi

Langkah penyemaian dapat dilakukan ketika usia musim tanam telah mencapai usia 3 minggu. Penyiangan berikutnya dapat dilakukan secara rutin setiap 3 minggu. Metode penyiangan dengan membersihkan gulma dan tanaman pengganggu dan kemudian membuangnya dari sawah.

Proses Pemupukan

Keberhasilan penanaman padi terkait erat dengan cara pemupukan tanaman padi yang benar. Pemupukan padi yang benar adalah sebagai perikut

  1. Pemupukan pertama. Dilakukan saat tanaman berumur 7-15 hari sejak tanam. Jenis pupuk yang dapat digunakan adalah urea dan TSP dengan dosis 100: 50 kg per hektar.
  2. Pemupukan tahap kedua dapat dilakukan saat tanaman berumur 25-30 hari. Urea 50 kg / ha dan Phonska 100 kg / ha dapat digunakan sebagai pupuk.
  3. Untuk tahap pemupukan terakhir saat tanaman berumur 40-45 hari. Anda dapat terus menggunakan pupuk urea dan menambahkan Za dalam jumlah 50:50 kg / ha.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Jenis hama yang biasanya menyerang tanaman padi adalah belalang, tikus, orong-orong, walang sangit, dan wereng. Pengendalian hama, yang sangat dianjurkan adalah cara alami dengan membiarkan predator tetap hidup untuk mengatasi serangan hama.

Misalnya hama tikus. pemberantasan ular sawah pada tanaman padi adalah tindakan yang salah. Karena habitat ular dapat menekan perkembangan hama tikus dengan memakannya. Hal ini berarti bahwa serangan hama ini dapat dikendalikan dan tidak terganggu.

Dengan cara ini, pengendalian hama dapat dilakukan dengan aman untuk kelangsungan hidup ekosistem sawah. Jumlah pestisida yang tepat dapat disemprotkan pada hama.

Proses Pemanenan

Ketika padi mulai menguning dan merunduk saat itulah padi sudah siap dipanen. Jangan terlambat jika ada tanda-tanda, karena jika Anda terlambat, nasi akan menjadi rapuh dan hancur sia-sia.

Demikianlah pembahasan tentang cara menanam padi semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: