Kacang Tanah : Habitat, Klasifikasi, Morfologi dan Tipenya

Posted on

Kacang Tanah – Kacang tanah adalah tanaman polong-polongan atau kacang-kacangan dari suku Fabaceae yang dibudidayakan dan nomor dua setelah kedelai di Indonesia. Tanaman ini tumbuh secara semak setinggi 30 hingga 50 cm dengan daun kecil yang tersusun majemuk. Dalam perdagangan internasional, kacang tanah dikenal dalam bahasa Inggris: peanut, groundnut.

Tanaman kacang (Arachis hypogaea, L.) adalah tanaman asli dari benua Amerika, terutama dari wilayah Brazil (Amerika Selatan). Pada awalnya, kacang tanah dibawa ke benua Eropa dan menyebar kemudian di benua Asia ke Indonesia.

Kacang-Tanah
Kacang Tanah

Habitat Kacang Tanah

Tanaman kacang tanah bisa tumbuh subur di daerah 500 meter di atas permukaan laut. Curah hujan berkisar dari 800 mm hingga 1.300 mm per tahun. Suhu yang dibutuhkan untuk menanam kacang adalah antara 28 ° C dan 32 ° C. Jika suhu di bawah 10 ° C, pertumbuhan kacang terhambat dan bunga tidak tumbuh dengan baik. Selain itu, kacang tanah membutuhkan kelembaban antara 65% dan 75% dengan pH tanah antara 6,0 dan 6,5.

Klasifikasi Dalam Sistem Taksonomi

Dalam sistem taksonomi atau klasifikasi makhluk hidup, klasifikasi kacang tanah dalam sistem binomial adalah sebagai berikut:

  1. Kingdom: Plantae atau tumbuhan
  2. Divisi: Spermatophyta atau tanaman berbiji
  3. Subdivisi: angiospermae atau biji tertutup
  4. Klas: Dicotyledoneae atau biji berkeping dua
  5. Ordo: Leguminales
  6. Famili: Papilionaceae
  7. Genus: Arachis
  8. Spesies: Arachis hypogeae L .; Arachis tuberosa Benth. Arachis guaramitica, Chod & amp; Hassl. Arachis idiagoi Hochne; Arachis angustifolia (Chod & Hassl) Killip; Arachis villosa Benth. Arachis prostrata Benth. Arachis membantu Mart. Taman Arachis marganata. Arachis namby quarae Hochne; Arachis villoticarpa Hochne.; dan Arachis glabrata Benth.

Ketika mencermati binomial tingkat spesies, kacang tidak hanya satu jenis, tetapi banyak jenis. Paling umum yang sering kita jumpai kacang tanah di pasar dengan nama ilmiah Arachis hypogeae L.

Morfologi Kacang Tanah

Akar

Kacang tanah berakar tunggang yang tumbuh langsung ke tanah hingga kedalaman 40 cm. Akar kacang memiliki sistem akar tunggang dan akar cabang yang menyerupai akar berserabut. Akar cabang ini bersifat sementara dan permanen. Akar kacang tanah menyerap nutrisi dan air dan memperkuat struktur tanaman.

Batang

Batang tanaman kacang tanah berbentuk bulat tidak berkayu, berbuku-buku dan memiliki tipe pertumbuhan tegak. Batang yang berdiri tegak memiliki panjang batang sekitar 60-70 cm. Batangnya berwarna hijau sampai ungu. Batang tanaman kacang tanah tidak berkayu dan berbulu, ada yang menyebar dan ada yang tegak. Tinggi rata-rata batang adalah sekitar 50 cm, tetapi beberapa mencapai 80 cm.

Daun

Daun kacang tanah berwarna hijau muda sampai hijau tua, terdiri atas daun bersirip genap, terdiri dari daun dengan tangkai panjang. Untaian anak daun ini bertugas mendapatkan banyak sinar matahari.

Bunga

Bunga kacang tanah berwarna kuning dan mekar di malam hari, diserbuki di pagi hari dan layu di sore hari. Bunga menunjukkan keberadaan polong, tetapi hanya 15-20% yang berhasil menjadi polong. Bunga kacang tanah disusun dalam bentuk biji-bijian yang muncul di ketiak daun, dan termasuk bunga sempurna, yaitu alat kelamin pria dan wanita yang terkandung dalam bunga. Mahkota bunga kacang tanah berwarna kuning terdiri dari 5 helai dengan bentuk yang berbeda satu sama lain.

Polong

Buah acang tanah berbentuk. polong terbentuk setelah bunga menyelesaikan proses pembuahan. Setelah pembuahan, sel telur terbentuk, yang disebut Ginofora. Ginofora akan membentuk polong yang mencapai tanah di mana peran hujan deras dibutuhkan. Setelah Ginofora membentuk polong, proses pertumbuhan berhenti. Kacang tanah berbuah polong. Polong terbentuk setelah pembuahan, di mana buah tumbuh menjadi memanjang dan disebut ginofor. Setelah tumbuh memanjang, ginofor itu menunjuk ke bawah dan terus menembus tanah.

Ketika polong telah terbentuk, proses panjang pertumbuhan ginofor berhenti. Ginofor dibuat di cabang atas tidak menembus tanah dan tidak membentuk polong.

Kulit biji kacang berwarna putih, fles, coklat, merah muda, merah, ungu dan ungu tua tergantung pada varietasnya . Struktur kulit empulur bervariasi antara halus, sedang hingga kasar. Jenis atau varietas kacang tanah dengan kulit kasar cenderung tahan terhadap hama penggerek kacang (Cylas formicarius F). Kacang tanah yang tinggi lemak cenderung memiliki rasa gurih

Biji

Biji kacang ditemukan di polong. Contoh biji kacang tanah bisa dilihat. Kulit luar (testis) bertekstur keras, berfungsi melindungi biji di dalamnya. Bijinya bulat, agak lonjong atau bulat dengan ujung agak rata karena bertepatan dengan biji lainnya di polong. Warna biji kacang tanah juga bervariasi: putih, merah kusumba dan ungu. Perbedaannya tergantung jenis

Kacang tanah yang dibudidayakan di Indonesia dibagi menjadi dua jenis

Tipe Tegak

Jenis kacang ini tumbuh lurus atau sedikit condong ke atas, buahnya ada di ruas-ruas dekat rumpun, biasanya buah pendek dan matang pada saat bersamaan.

Tipe Menjalar

Jenis ini tumbuh menyamping, batang utamanya panjang, buahnya ada di ruas-ruas tanah dan umumnya berumur panjang. Jenis sebaran lebih disukai karena memiliki potensi hasil yang lebih tinggi.

Varietas unggul kacang dicirikan oleh sifat-sifat berikut

  1. Hasil tinggi.
  2. Umur pendek (awal) antara 85-90 hari.
  3. Hasilnya stabil.
  4. Tahan terhadap penyakit serius (bintik karat dan daun).
  5. Tahan terhadap kekeringan atau tanah becek.

Demikianlah pembahasan tentang kacang tanah semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: