10 Jenis Tanaman Obat Kanker dan Cara Mengolahnya (Lengkap)

Posted on

Tanaman Obat Kanker – Kanker sangat memengaruhi kehidupan manusia di seluruh dunia. Selalu ada kebutuhan mendesak untuk perawatan yang efektif dan terapi baru untuk mencegah atau mengobati penyakit mematikan ini. Minat para peneliti dan ilmuwan saat ini adalah terhadap obat kanker untuk menemukan terapi baru yang lebih aman daripada perawatan yang ada.

Di Indonesia, tanaman obat yang biasa disebut “jamu” telah digunakan oleh nenek moyang kita untuk berbagai keperluan medis ribuan tahun yang lalu. Sejauh ini, banyak orang terbiasa menggunakan herbal sebagai solusi pertama untuk masalah kesehatan mereka.

Bahkan dengan kanker yang begitu serius, banyak orang masih mengandalkan tanaman obat. Tidak salah menggunakan herbal, karena penelitian ilmiah juga telah membuktikan kegunaan tanaman herbal untuk obat kanker, setidaknya sebagai pendamping perawatan medis. Tetapi pastikan ramuan yang dikonsumsi benar-benar bermanfaat untuk membantu pemulihan kanker.

Berikut Tanaman Obat Kanker

Sarang Semut

Sarang-Semut
Sarang Semut

Sarang semut (Myrmecodia pendans) menjadi obat kanker yang semakin populer. Diduga kemampuan anti kanker yang kuat adalah karena tingginya kandungan senyawa flavonoid.

Dalam hubungannya dengan flavonoid, beberapa penelitian menunjukkan bahwa senyawa ini dapat menghambat dan mengatasi pertumbuhan sel kanker paru-paru, kanker payudara, kanker serviks, kanker hati, leukemia dan kanker lainnya.

Senyawa flavonoid berperan dalam berbagai cara dalam mengendalikan pertumbuhan sel kanker, termasuk inaktivasi karsinogen, penghentian siklus sel, antiproliferasi, induksi apoptosis dan penghambatan angiogenesis. Penelitian juga menunjukkan bahwa ramuan hanya bekerja pada sel-sel abnormal / kanker tanpa mempengaruhi sel-sel normal.

Cara mengolah sarang semut

  1. Potong-potong sarang semut menjadi potongan-potongan berukuran 6 x 5 cm dan kemudian bilas sampai bersih dengan air mengalir.
  2. Rebus dengan segelas (250 ml) air bersih. Jangan gunakan panci aluminium.
  3. Rebus sampai airnya berkurang dan kemerahan. Tunggu sebentar sampai mengendap.
  4. Saring dengan saringan air kemudian minum (Anda harus menggunakan saringan dari kain agar ampas tidak ikut).
  5. Minum air yang disaring 2-3 kali sehari.

Biji Anggur

Biji-Anggur
Biji Anggur

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa phytochemical dalam biji anggur memiliki kemampuan antitumor atau kemampuan pencegahan kanker yang kuat yang dapat diisolasi dari biji itu sendiri. Proanthocyanidins sangat penting untuk diperhatikant karena mereka telah ditemukan untuk mencegah penyebaran atau migrasi sel kanker pankreas.

Sebuah tim peneliti di University of Colorado menunjukkan bukti bahwa ekstrak biji anggur efektif melawan kanker kolorektal. Ekstrak ekstrak biji anggur memicu kematian sel kanker jenis ini. Semakin maju sel kanker, semakin baik ekstrak biji anggur muncul untuk membatasi pertumbuhan dan kelangsungan hidup sel kanker. Ekstrak biji anggur tidak hanya menyebabkan kematian sel kanker, tetapi juga tidak membahayakan sel sehat.

Proanthocyanidins dalam ekstrak biji anggur dilaporkan menghambat pertumbuhan kanker kolorektal. Proanthocyanidins menumpuk di usus besar dalam jumlah besar, karena mereka tidak terserap dengan baik di perut. Ini adalah berita bagus, karena proanthocyanidin dapat menghentikan sel kanker secara lebih efisien ketika mereka berada di usus besar.

Buah Mengkudu

Tanaman-Buah-Mengkudu
Buah Mengkudu

Buah dari tanaman mengkudu (Morinda citrifolia) adalah salah satu bahan herbal yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Salah satu bentuk pengolahan, jus mengkudu, dikenal sebagai minuman kesehatan yang sangat baik. dapat membantu mengobati berbagai penyakit serius, termasuk kanker.

Tingkat “komponen terkonsentrasi” dalam jus mengkudu diperkirakan: merangsang sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker dari dalam dan membunuh sel-sel kanker. Namun, literatur juga menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi kemanjuran ramuan obat ini terhadap kanker.

Jus mengkudu adalah minuman herbal yang seluruhnya terbuat dari jus mengkudu dan dapat langsung diminum. Anda tidak perlu khawatir tentang menemukan dan mengolah buah mengkudu, karena jus mengkudu sudah memiliki semua manfaat dari seluruh buah mengkudu.

  1. Untuk mengonsumsi jus mengkudu sebagai pendamping pengobatan kanker.
  2. Dosis 50-100 ml dianjurkan untuk orang dewasa, diminum 2-3 kali sehari.
  3. Untuk anak-anak, dosisnya 2-4 sendok makan, diminum tiga kali sehari.

Lobak

Lobak
Lobak

Umbi dari lobak (Raphanus sativus) biasanya dimakan sebagai sayuran, digunakan sebagai acar atau diolah menjadi campuran Soto. Di lobak ada senyawa yang disebut Olomoucin. Para ahli menggunakan senyawa tersebut untuk membuat obat kanker yang disebut roscovitine.

Senyawa Olomoucin memiliki kemampuan yang terkait dengan mengatasi kanker, termasuk: penghambatan kinase yang bergantung pada siklin dan pengurangan perkembangan siklus sel. Obat roscovitine sedang diselidiki karena kegunaannya dalam pengobatan kanker paru-paru sel kecil, leukemia dan berbagai penyakit lainnya.

  1. Caranya : Siapkan sekitar 450 g lobak segar dan cuci sampai bersih dengan air mengalir.
  2. Potong lobak menjadi 2 bagian atau 4 bagian jika ukurannya besar.
  3. Tambahkan lobak cincang ke blender bersama dengan 1/4 gelas air mendidih.
  4. Aduk lobak halus dan menjadi cair. Habiskan jus lobak dalam satu hari. Ulangi sampai kondisinya membaik.

Teh Hijau

Tanaman-Teh-Hijau
Teh Hijau

Mungkin teh hijau adalah obat kanker yang paling umum dikonsumsi oleh manusia. Tentu saja, itu kabar baik, karena banyak orang dapat menggunakan manfaatnya untuk pencegahan kanker. Dalam teh hijau ada jenis senyawa katekin yang disebut epigallocatechin-3-gallate (EGCG).

Antara lain, EGCG memiliki kemampuan untuk melawan kanker: sebagai antioksidan, ia dapat mengurangi kerusakan DNA yang disebabkan oleh stres oksidatif, menghambat proliferasi, menghambat kinase spesifik, dan menghambat karsinogenesis yang disebabkan oleh bahan kimia atau sinar UV.

  1. Caranya : Siapkan 1 sendok teh daun teh hijau organik dan letakkan dalam cangkir.
  2. Rebus air sampai mendidih sebentar, tuangkan ke dalam secangkir daun teh.
  3. Tutup cangkir dan gambar 1-3 menit, lalu pisahkan daun.
  4. Minumlah 2 cangkir teh hijau dengan air jernih setiap hari.
  5. Daun teh hijau utuh biasanya bisa diseduh 2-3 kali.

Tapak Dara

Tapak-Dara
Tapak Dara

Tapak Dara (Catharanthus roseus) adalah ramuan penyembuhan melawan kanker, yang sering digunakan di Indonesia untuk menghias taman. Tapak Dara memiliki beberapa nama daerah, misalnya “Bunga Tembaga” (Sunda), “Bidang Bunga” (Jawa) dan Sindapor (Sulawesi).

Tanaman ini mengandung obat antikanker yang disebut vinca alkaloid. Para ahli menggunakan senyawa tersebut untuk membuat berbagai obat kanker seperti vincristine, vinblastine, vinorelbine, vindesine dan vinflunine.

Senyawa alkaloid Vinca memiliki berbagai kemampuan mengendalikan kanker: anti-mitosis, penghambatan mikrotubulus, mengikat β-tubulin, mikrotubulus penstabil atau destabilizer, induksi apoptosis dan penangkapan siklus sel, dan efek antitumor.

  1. Biarkan lembar tapak dara mengering dengan baik di bawah sinar matahari.
  2. Ambil 25-27 gram daun tapak dara kering dan rebus dalam 1 liter air sampai mendidih.
  3. Saring air mendidih dan biarkan dingin.
  4. Minumlah air matang dalam satu hari. Lakukan berulang kali sampai membaik.

Tanaman Kubis

Tanaman-Kubis
Tanaman Kubis

Kubis (Brassica) adalah jenis sayuran yang paling efektif untuk mengurangi risiko kanker. Para ahli menyarankan bahwa kemampuan ini disebabkan oleh kandungan sekelompok senyawa yang disebut isothiocyanate (ITC).

Dalam kelompok senyawa ini ada senyawa antikanker yang disebut sulforaphane. Senyawa sulforaphane dapat menginduksi enzim detoksifikasi Fase 2 yang menghambat pertumbuhan tumor pada kanker payudara dan memiliki efek antiproliferatif.

Jumlah kubis yang mengandung isothiocyanate (ITC) tertinggi adalah kubis ungu (kubis merah), kol hitam dan kembang kol Romawi. Namun, sayuran kubis lain juga mengandung sejumlah besar senyawa ITC, seperti brokoli, kangkung, pakcoy, kembang kol, lobak dan kangkung.

  1. Caranya: Siapkan kubis hijau atau merah berukuran sedang dan ambil seperempat porsi.
  2. Siapkan rumput laut hingga 30 gram.
  3. Cuci kubis dengan air mengalir dan campur dengan rumput laut dan 1 gelas air matang.
  4. Habiskan jus kol ini dalam 1 hari. Ulangi sampai situasinya membaik.
  5. Rumput laut mengandung banyak yodium, yang dapat mencegah kekurangan yodium saat Anda minum jus kubis setiap hari.

Daun Sirsak

Tanaman Obat Daun Sirsak
Daun Sirsak

Daun tanaman Sirsak (Annona muricata) dijuluki “pembunuh kanker”, yang dapat melawan berbagai jenis kanker seperti kanker payudara, leukemia, leher rahim, kandung kemih, kandung kemih, paru-paru, dll.

Daun sirsak mengandung senyawa yang disebut acetogenin, yang memiliki kemampuan anti kanker. Senyawa acetogenin mampu menginduksi proses apoptosis, menghambat proses proliferasi, memiliki efek anti tumor, dan menghambat proses angiogenesis.

  1. Caranya Siapkan 10 daun sirsak segar dan cuci bersih dengan air mengalir.
  2. Rebus 3 gelas air dengan panci berbahan tanah liat.
  3. Rebus sampai airnya berkurang setengahnya.
  4. Minum air mendidih dari rebusan daun sirsak tiga kali sehari.

Lidah Buaya

Tanaman-Lidah-Buaya
Tanaman Lidah Buaya

mungkin anda menganggap lidah buaya hanya sebagai perawatan untuk luka bakar atau iritasi kulit, tetapi ada perawatan yang sangat menjanjikan dengan lidah buaya untuk pengobatan kanker tertentu.

lidah buaya mengandung senyawa yang disebut antrakuinon 1,8-dihidroksi-3 (hidroksimetil) (disingkat AE), yang telah terbukti menyebabkan kematian sejumlah sel kanker kandung kemih manusia. AE sangat efektif melawan kanker. Ini menghentikan viabilitas sel dan menghentikan G2 / M dari siklus hidup sel.

Jika dikonsumsi dalam jumlah besar atau dalam jangka waktu yang lama, obat ini merupakan pencahar yang kuat dan harus diperhatikan agar tidak mengalami dehidrasi. Selalu tanyakan kepada dokter Anda sebagai herbalis jika Anda ingin mengkonsumsi lidah buaya.

Bawang

Bawang
Bawang

Bawang (Allium cepa) memiliki aktivitas antioksidan yang tinggi dan dikaitkan dengan berbagai sifat farmakologis termasuk sifat anti-inflamasi, antibiotik, dan karsinogenik. Satu studi menunjukkan aktivitas antioksidan lebih kuat daripada tikus yang diberi makan bawang. Ada korelasi yang jelas antara konsumsi bawang merah dan risiko kanker umum.

Risikonya bervariasi, tetapi bawang merah mengurangi risiko kanker usus besar, kanker ovarium, kanker ginjal, kanker prostat, kanker kerongkongan, kanker mulut, dan kanker payudara.

Bawang juga kaya akan polifenol, yang mencegah penyakit, termasuk kanker. Bawang juga kaya akan antioksidan, juga dikenal sebagai agen anti kanker. Sayuran populer ini juga mengandung senyawa yang disebut quercetin, yang telah terbukti mengurangi sel kanker.

Demikianlah pembahasan tentang tanaman obat kanker semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya