18 Cara Budidaya Alpukat Agar Cepat Berbuah

Posted on

Budidaya Alpukat – Alpukat atau Apukat atau Avocad adalah buah yang berasal dari Amerika Tengah dan Meksiko. Alpukat berasal dari genus Lauraceae dan Persea dengan nama Latin Persea americana. Alpukat memiliki pohon dengan ketinggian sekitar 20 meter, daunnya memiliki panjang sekitar 12 cm-25 cm.

Buah alpukat jenis Buni dengan biji mulai dari 5 cm hingga 6,4 cm. Tergantung pada varietas dan permukaan yang tidak rata, kulit buahnya berwarna hijau tua hingga ungu-cokelat. Dagingnya lembut dengan warna kuning muda di dekat biji dan hijau muda di dekat kulit buah.

Budidaya-Alpukat
Budidaya Alpukat

Alpukat memiliki banyak manfaat, seperti mencegah risiko stroke, menjaga kesehatan mata, membantu mengobati radang lambung, menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh, dan banyak lainnya. Karena banyak orang mengkonsumsi alpukat dan menikmati banyak manfaat alpukat, banyak orang menanam alpukat.

Cara Budidaya Alpukat

Syarat Tumbuh

Iklim

Angin dibutuhkan oleh tanaman alpukat, terutama untuk proses penyerbukan. Kecepatan angin 62,4 hingga 73,6 km / jam, namun demikian angin dapat mematahkan cabang dan ranting tanaman alpukat yang tergolong sebagai lunak, rapuh dan mudah patah.

Curah hujan minimum untuk pertumbuhan adalah 750-1000 mm / tahun. Alpukat berkembang di dataran rendah tropis dengan curah hujan 2500 mm per tahun. Di daerah dengan curah hujan di bawah tingkat minimum (2-6 bulan kering), alpukat masih dapat tumbuh selama kedalaman air maksimum 2 m.

Kebutuhan sinar matahari untuk pertumbuhan alpukat adalah antara 40 dan 80%. untuk ras di Meksiko dan Guatemala, lebih tahan terhadap cuaca dingin dan iklim kering daripada ras di Hindia Barat.
Suhu optimal untuk pertumbuhan alpukat adalah antara 12,8 dan 28,3 ° C. Mengingat bahwa tanaman alpukat dapat tumbuh di dataran rendah hingga dataran tinggi, tanaman alpukat mentolerir suhu antara 15 dan 30 ° C atau lebih. Ukuran suhu utama tanaman alpukat tergantung pada jenisnya, antara lain, jenis Meksiko memiliki toleransi hingga -7 ° C, Guatemala -4,5 ° C dan Hindia Barat 2 ° C.

Media Tanam

Tanaman alpukat membutuhkan tanah gembur untuk pertumbuhan optimal, tidak mudah banjir (sistem drainase yang baik), subur dan mengandung banyak bahan organik.

Jenis tanah yang baik untuk pertumbuhan alpukat adalah lempung berpasir, lempung liat, dan lempung aluvial.

Keasaman tanah yang baik untuk pertumbuhan alpukat berkisar dari sedikit asam hingga netral (5,6-6,4). Jika pH di bawah 5,5, tanaman akan menderita keracunan karena unsur-unsur Al, Mg dan Fe larut dalam jumlah yang cukup. Sebaliknya, pada pH di atas 6,5, beberapa elemen fungsional seperti Fe, Mg, dan Zn berkurang.

Ketinggian

Secara umum, tanaman alpukat dapat tumbuh di dataran rendah hingga dataran tinggi, yaitu 5 hingga 1500 m di atas permukaan laut. Namun, tanaman ini akan tumbuh subur di ketinggian 200-1000 m di atas permukaan laut dengan hasil yang memuaskan.

Untuk tanaman alpukat, Meksiko dan Guatemala lebih cocok untuk penanaman di daerah 1.000 hingga 2.000 meter di atas permukaan laut, sedangkan Hindia Barat berpacu pada 5 hingga 1.000 meter di atas permukaan laut.

Persiapan Benih Alpukat

Bibit pohon alpukat dapat diperoleh dengan tiga cara, yaitu dengan mencangkok atau stek, dengan biji, dan juga dengan okulasi atau sambung pucuk.

Melalui Cangkok

Pilih cabang yang subur, tidak memiliki banyak cabang baru, tidak terlalu tua atau muda, cabang adalah cabang indukan yang memiliki sejarah buah yang baik, rasanya, ketahanannya terhadap hama dan penyakit dan sebagainya.

Setelah cabang yang dicangkokkan memiliki akar, potong pangkal cabang sekitar 3 cm dari cangkokan. Jika sudah, tanam cabang cangkok di dalam polybag dengan penutup cangkok dilepas terlebih dahulu. Tempatkan benihalpukat di tempat teduh, siram secara teratur dan rawat sehingga benih yang dicangkokkan memiliki banyak akar dan dapat ditanam di permukaan penanaman.

Dengan biji

Jika Anda ingin menanam alpukat dari biji Anda harus menyemainya terlebih dahulu. Alpukat tua dibelah dan bijinya diambil, lalu bijinya dikeringkan di bawah sinar matahari selama sekitar 3 jam, setelah itu mereka ditempatkan di tempat yang teduh. Semailah benih pada polybag benih, tanam benih sampai tumbuh menjadi benih setinggi sekitar 1 meter atau siap ditanam di lahan tanaman.

Dengan Okulasi

Jika Anda ingin pohon alpukat yang Anda tanam dari biji ke buah dengan cepat, Anda dapat memilih metode okulasi. Caranya adalah dengan mengambil tunas alpukat yang telah menghasilkan buah sebagai batang atas dan membuat bibit pohon alpukat dari semai biji ke batang bawah.

Persiapan Lahan

Tanah yang digunakan untuk penanaman alpukat diolah terlebih dahulu, bersihkan semua gulma atau tanaman pengganggu, pohon dan bahkan batu di lahan perkebunan. Kemudian gemburkan lahan tanam dengan membajak atau mencangkul dan meratakan cangkul dua hingga tiga kali.

Persiapan Lubang Tanam

Setelah lahan penanaman siap, buat lubang tanam dengan ukuran lubang tanam kira-kira. 60 cm x 60 cm dan kedalaman kira-kira. 60 hingga 80 cm. Namun, jika Anda menanam biji alpukat yang dicangkokkan, Anda membuat lubang tanam yang relatif lebar, dan jika Anda memulai dari biji, lubang tanam lebih dalam.

Jika banyak benih yang harus ditanam, lubang tanam dibuat pada jarak yang sama, yaitu sekitar 6 m × 6 m. Jika lubang tanam dibuat, isi lubang tanam 2/3 dengan pupuk kandang. Biarkan pupuk menembus sepenuhnya ke dalam tanah dan biarkan lubang tanam selama sekitar 3 hingga 4 minggu.

Penanaman Bibit

Setelah benih dan lubang tanam selesai, segera lakukan tanam. Masukkan benih ke dalam lubang tanam yang sudah disiapkan, tetapi sebelum Anda memasukkan polybag, buka bibit dengan hati-hati. Jangan hancurkan media pembibitan. Setelah benih ditempatkan di lubang tanam, isi kembali dengan tanah dari lubang bekas galian. Selanjutnya, lakukan penyiraman.

Penyiraman

Sirami benih yang baru ditanam setiap hari karena membutuhkan banyak air. Penyiraman dilakukan setiap pagi atau sore dan saat hujan tidak perlu disiram.

Penyiangan

Penyiangan gulma secara teratur terhadap gulma atau hama lain yang berada di dekat tanaman alpukat.

Penggemburan Tanah

Penggemburan tanah di sekitar tanaman alpukat karena tanah yang terkena siraman setiap hari mengeras dan mengurangi asupan udara, sehingga menyulitkan tanaman untuk menyerap nutrisi yang mereka butuhkan. Penggemburan harus dilakukan dengan hati-hati, agar akarnya tidak pecah.

Pemangkasan

Jika cabang tumbuh terlalu dekat atau ada batang mati maka lakukan pangkaslah. Setelah pemangkasan, bagian yang dipangkas diberi fungisida untuk mencegah mereka dari infeksi jamur atau penyakit.

Pemupukan

Berikan pupuk secara teratur 4 kali setahun. Jumlah pupuk tergantung pada usia tanaman. Pupuk yang biasa digunakan untuk pemupukan adalah pupuk urea, TSP dan KCl. Pemupukan dilakukan dengan memasukkan lubang melingkar di bawah atap tanaman dengan kedalaman sekitar 30 cm hingga 40 cm.

Hama Dan Penyakit

Hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman alpukat termasuk kupu-kupu gajah (Attacus atlas L), ulat bulu (Cricula trisfenestrata Helf), penyakit Anthracnose (jamur Colletotrichum gloeosporioides (Penz.) Sacc.), Dan bercak daun atau penyakit bercak coklat. (Pseudocercospora purpurea). Semua hama ini dapat diobati dengan pengobatan yang sesuai seperti penggunaan insektisida sesuai dosis atau metode lainnya.

Panen Alpukat

Alpukat mulai berbuah setelah sekitar 10-15 tahun ketika ditanam oleh biji. Ketika ditanam dengan sistem vegetatif, mereka biasanya mulai berbuah setelah sekitar 5 hingga 8 tahun, tergantung pada perawatan yang diberikan. Biasanya, buah bisa dipanen 6 hingga 7 bulan setelah berbunga.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya alpukat semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: