5 Cara Budidaya Jahe Merah yang Bagus

Posted on

Budidaya Jahe Merah – Diketahui bahwa jahe merah memiliki banyak manfaat dan khasiat. Sebagai salah satu tanaman rempah dan herbal, dipercaya bahwa jahe merah menyembuhkan dan meredakan berbagai jenis penyakit.

Mulai dari gejala flu, demam ringan, batuk, menjaga kesehatan jantung dan menurunkan berat badan. Diyakini juga bahwa jahe merah adalah tanaman yang kaya akan manfaat, sehingga selalu ada dan harus ditanam di rumah sebagai tanaman toga atau tanaman obat keluarga.

Budidaya-Jahe-Merah
Budidaya Jahe Merah

Permintaan jahe merah di pasar juga tidak pernah turun. Bahkan ada kecenderungan yang meningkat seiring dengan kesadaran masyarakat akan obat-obatan herbal. Tren ini juga merupakan bagian dari semakin populernya makanan jahe merah seperti Sekoteng dan Bajigur.

Berikut Adalah Budidaya Jahe Merah

Persiapan Lahan

Tahap pertama dalam budidaya jahe merah adalah, tentu saja, persiapan area penanaman. Lahan tanam yang dibutuhkan harus subur dan gembur. Itu sebabnya Anda membutuhkan pengelolaan lahan.

Langkah-langkah berikut digunakan untuk menyiapkan lahan penanaman.

  1. Gemburkan lahan tanam dengan mencangkul tanah.
  2. Atau Anda juga bisa membajak area penanaman.
  3. Kemudian buat bedengan dengan lebar 1 m dan panjang yang disesuaikan dengan luas lahan.
  4. Ketinggian bedengan adalah 25-30 cm.
  5. Jarak antar bendengan adalah sekitar 50 cm.
  6. Kemudian, untuk bedengan 10 meter, taburi pupuk kandang dengan dosis 10 kg.
  7. Kemudian buat lubang tanam dengan jarak 25 × 25 cm.
  8. Kedalaman lubang tanaman adalah 25-30 cm.
  9. Kemudian isi hingga 0,5 kg pupuk kandang di lubang tanam.
  10. Biarkan selama seminggu dan kemudian bedengan bisa ditanam.

Persiapan Bibit Jahe Merah

Setelah lahan penanaman siap, langkah selanjutnya adalah menyiapkan bibit tanaman. Bibit tanaman yang perlu diproduksi adalah rimpang benihjahe merah. Untuk mendapatkannya, Anda bisa dengan mudah mendapatkannya dengan membelinya di pasar tradisional. Namun demikian, beberapa kriteria harus dipenuhi untuk mendapatkan benih berkualitas tinggi:

  1. Pilih rimpang dengan ukuran besar.
  2. Kondisi rimpang masih segar, dengan banyak air dan tidak kusut.
  3. Rimpang dalam keadaan sehat, utuh dan tidak cacat.
  4. Warna rimpang harus merah terang.
  5. Tempatkan rimpang di ruangan yang dingin.
  6. Setelah itu direndam menggunakan air secukupnya, biarkan rimpang mengeluarkan mata tunas atau tunas.
  7. Sambil menunggu maka siramilah dan rawat rimpang jahe merh. Jika ada rimpang busuk, Anda harus membuangnya dan menjauhkannya.
  8. Setelah rimpang mulai berkecambah, Anda dapat segera mulai menanam.

Proses Penanaman Jahe Merah

Setelah persiapan lahan dan pembibitan selesai, langkah selanjutnya adalah penanaman lahan.
Dianjurkan untuk menanam pada akhir musim dan memasuki musim kemarau. Curah hujan yang berlebihan dapat menyebabkan benih membusuk dan kemudian tidak tumbuh. Karena itu, penanaman bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  1. Masukkan rimpang jahe merah ke setiap lubang tanam.
  2. Kemudian tutup lubang tanam kembali secara merata.
  3. Namin Jangan menutup tunas tanaman.
  4. Jangan lupa juga menaburkan furadan untuk mengurangi seranganjamur rimpang.
  5. Lalu siram benih dengan air yang cukup.
  6. Diamkann dan tunggu seminggu, jika tunas tidak tumbuh, maka periksa bibitnya.
  7. Karena mereka bisa menjadi biji Busuk yang harus diganti dengan biji baru.
  8. Ini dilakukan agar tanaman dapat tumbuh secara merata dan dipanen pada saat bersamaan.
  9. Tentu saja, setelah tanam, sangat penting untuk dilakukan perawatan agar tanaman dapat menghasilkan umbi dan dipanen. Ini adalah cara menanam jahe merah.

Perawatan dan Pemeliharaan

Perawatan dan pemeliharaan, saat menanam jahe merah cukup mudah. Berikut adalah beberapa langkah dalam perawatan dan pemeliharaan tanaman jahe merah.

Penyiraman

Penyiraman dilakukan setiap hari, terutama pada awal penanaman. Dengan indikasi bahwa waktu tanam yang Anda lakukan bertepatan dengan musim kering atau musim kemarau. Namun, lebih baik menanam di akhir musim hujan dan memasuki musim kemarau. Dengan cara ini, Anda tidak perlu terlalu sering menyirami tanaman. Jika Anda terlalu sering menyiramnya, umbinya akan membusuk.

Itu sebabnya pengairan bisa dilakukan secukupnya saja. Jika tanahnya benar-benar kering, Anda bisa menyiramnya secara bertahap. Anda bisa menggunakan kaleng penyiram seperti sprayer. siram setidaknya 3-4 hari. Selain itu, penyiram juga bisa mempermudah proses panen. Anda dapat menyirami tanaman 3 hari sebelum panen untuk mempermudah proses panen umbi.

Pemupukan

Pemupukan terjadi pada awal musim tanam dengan pupuk organik atau pupuk kandang. Disarankan hanya menggunakan pupuk kandang atau pupuk organik. Karena sebenarnya tanpa pemupukan, tanaman jahe merah dapat tumbuh dengan baik. Tetapi untuk meningkatkan kualitas umbi, Anda tentu harus memberi pupuk tambahan. Pemupukan berlangsung setidaknya tiga kali hingga waktu panen.

Pemupukan pertama jika tanaman berumur 1 Bulan setelah tanam. Setelah itu,pemupukan tanaman dilakukan 2 bulan setelah tanam. Dan pupuk terakhir, jika tanaman berumur 3 bulan setelah tanam. Pemupukan dilakukan dengan memberi langsung pupuk ke bedengan. Usahakan pupuk yang diberikan sudah kering dan dalam keadaan benar-benar kering. Karena jika Anda khawatir, ini justru dapat merusak umbi jahe merah.

Penyiangan

Penyiangan dilakukan setiap 2-3 minggu. Dengan membersihkan gulma dan rumput yang tumbuh di sekitar tanaman. Selain itu, rumput di area antar bedengan harus dibersihkan.

Karena jika kita tidak melakukan penyiangan, ada risiko pertumbuhan tanaman akan terganggu dan menjadi sarang hama dan penyakit. Karena itu, secara rutin penyiangan harus dilakukan secara ruin untuk mencegah hama dan penyakit. Pada saat yang sama memastikan pertumbuhan optimal tanaman untuk menyerap nutrisi yang diberi makan oleh pupuk.

Masa Panen Jahe Merah

Panen bisa dilakukan ketika tanaman jahe merah berumur usia 3-4 bulan. Di akhir musim panen, panen bisa dilakukan dengan menarik batang dan umbi tanaman.

Kemudian potong pangkal tangkai. Dan taruh di wadah bersih agar tetap segar. Bedakan antara gulungan jahe sehat dan tidak sehat. Upayakan untuk menggemburkan tanah agar Anda tidak kesulitan saat panen. Dan juga cara untuk mencapai panen berkualitas tinggi.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya jahe merah semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya :

Related posts: