6 Cara Budidaya Kedelai dan Perawatannya yang Benar

Posted on

Budidaya Kedelai – Kedelai adalah tanaman yang termasuk dalam kelompok tanaman pangan. Kedelai termasuk dalamfamili leguminosa kacang-kacangan, yang sering digunakan sebagai bahan baku untuk produksi tempe, tahu, susu, dll. Kedelai memiliki prospek bisnis yang baik mengingat nilai ekonomi yang tinggi dan meningkatnya permintaan domestik.

Indonesia belum dapat memproduksi kedelai swasembada sejauh ini, dan kebutuhan kedelai masih diimpor dari luar negeri. Peluang ini harus digunakan agar Indonesia tidak selalu bergantung pada negara lain, karena kita memiliki lahan yang luas dan subur serta iklim yang cocok untuk menanam kedelai.

Budidaya-Kedelai
Budidaya Kedelai

Di Indonesia, kedelai memiliki berbagai nama, seperti kacang kuning, kacang bulu, kacang kedelai, kacang Jepang, Demokam, Gedela dan sebagainya.

Tanaman kedelai dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah dengan drainase dan kualitas tanah yang memadai. Di tanah bernutrisi rendah (tandus), kedelai masih bisa tumbuh asalkan ditunjang dengan pupuk organik, pupuk kandang dan kapur pertanian. Tanaman kedelai membutuhkan pengairan yang cukup selama fase pertumbuhan.

Berikut Adalah Budidaya Kedelai

Syarat Tumbuh

Tanaman kedelai sangat cocok untuk ditanam di lahan terbuka di daerah berhawa panas. Di Indonesia, tanaman kedelai dapat tumbuh dengan baik di dataran rendah dan tumbuh hingga ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut.

Curah hujan berkisar antara 150 mm hingga 200 mm / bulan dengan sinar matahari 12 jam / hari dan kelembaban rata-rata (RH) 65%.

PH untuk pertumbuhan kedelai dan bakteri Rhizobium adalah antara 6,0 dan 6,8. Jika pH tanah kurang dari 6,0, penyebaran kapur pertanian dilakukan untuk meningkatkan pH, misalnya dengan kalsit, dolomit atau kapur bakar. Kalkgabe berlangsung sekitar 2 hingga 4 minggu sebelum penanaman bersama dengan pengolahan lahan.

Pemilihan Benih Kedelai

Perhatian khusus yang diperlukan untuk mendapatkan benih berkualitas tinggi adalah penyortiran dan penyimpanan benih. Benih yang dipilih sehat, utuh / bernah dan memiliki potensi pertumbuhan yang tinggi. Persyaratan benih berkualitas, yaitu:

  1. Varietas murni dan diketahui jenisnya.
  2. Daya perkecambahan tinggi, yaitu 80% atau lebih.
  3. Memiliki potensi yang baik: tumbuh cepat dan serempak, kecambah yang sehat.
  4. Bersih, tidak dicampur dengan benih rumput, kotoran dan biji tanaman lainnya.
  5. Sehat, tidak menularkan penyakit dan tidak terinfeksi jamur yang menyebabkan busuk.
  6. Bernas, tidak kusut, utuh, dan kering.

Kebutuhan benih per hektar adalah antara 30 dan 50 kg, tergantung pada:

  1. Jarak yang digunakan.
  2. Ukuran biji (berat 100 biji)
  3. Daya tumbuh benih.

Pengolahan Lahan

Penanaman kedelai di bekas sawah biasanya dilakukan tanpa pengolahan tanah. tidak hanya kurang bermanfaat, tetapi juga menimbulkan biaya tambahan, waktu tanam kedelai melambat dan tanah mengering. Beberapa hal yang perlu diingat, yaitu:

Jika tanah terlalu berlumpur, buat saluran drainase dengan jarak bedengan 3-4 m dan panjangnya akan disesuaikan dengan kondisi lahan, lebar 50 cm, dengan kedalaman 30-40 cm.

Gunakan mulsa (penutup tanah) dari jerami potong untuk menekan gulma dan mempertahankan kelembapan.

Proses Penanaman Benih

Dalam Penanaman benihatau biji dapat langsung ditanam. Lubang tanam dibuat dengan tugaldengan kedalaman 3 cm hingga 4 cm dan jarak sesuai kondisi tanah. Di setiap lubang tanam dimasukkan 2 hingga 3 benih, yang kemudian ditutup dengan tanah tipis.

Perawatan dan Pemeliharaan

Pemasangan Mulsa

Untuk mengurangi penguapan tanah pada lahan tanaman, mulsa dapat dilakukan dalam bentuk jerami kering. Mulsa ditebarkan di antara baris di mana benih ditanam dengan ketebalan antara 3 cm dan 5 cm.

Penyulaman

Penyulaman harus dilakukan, yaitu 1 minggu setelah tanam. Tujuan penyulaman adalah untuk menggantikan benih kedelai yang mati atau tidak tumbuh. Penyulaman jangan terlalu terlambat, karena ini dapat menyebabkan tingkat pertumbuhan tanaman yang sangat berbeda.

Penyiraman

Penyiraman harus dilakukan di pagi atau sore hari. Tanaman kedelai membutuhkan air selama perkecambahan (0 hingga 5 hari setelah tanam), tahap awal vegetatif (15 hingga 20 hari), pembungaan dan pembentukan benih (35 hingga 65 hari). penyiraman dilakukan untuk menghindari tanah berlumpur atau kering.

Penyiangan dan Penggemburan Tanah

Penyiangan gulma dilakukan ketika tanaman berumur sekitar 20 sampai 30 hari setelah tanam. Penyiangan gulma pertama terjadi bersamaan dengan pemupukan tambahan. Penyiangan gulma kedua terjadi setelah tanaman selesai berbunga. Selain itu, tanah juga harus di gemburkan. Penggemburan dilakukan dengan hati-hati agar tidak merusak akar tanaman.

Pemupukan Susulan

Pupuk tambahan digunakan saat tanaman berumur 20 hingga 30 hari setelah tanam. Pupuk tambahan hanya diterapkan pada tanah yang tidak subur.

upuk dalam bentuk urea dalam dosis 50 kg / ha, kemudian ditutup dengan tanah dan peningkatan hasil produksi kedelai, juga dapat digunakan ZPT (Zat Pengatur Pertumbuhan) dan PPC (Pupuk Pelengkap Cairan), dosis disesuaikan dengan dosis yang dianjurkan,

Hama dan Penyakit

Hama yang biasa menyerang tanaman kedelai adalah ulat jengkal, ulat polong, ulat mutiara, ulat daun gulir, kepik hijau, polong kumbang, lalat kacang, lalat terbang, kumbang tanah merah dan kuning, dan hama gudang. Sedangkan penyakit yang biasa memengaruhi tanaman kedelai adalahpenyait sapu, katai, karat daun dan busuk Rhizoctonia.

Proses Panen Kedelai

Panen kedelai ditentukan oleh beberapa faktor, yaitu varietas dan tinggi areal taman. Di dataran tinggi, kedelai dapat dipanen selama sekitar 10 hingga 20 hari dibandingkan dengan dataran rendah. Karakteristik umum tanaman kedelai yang dipanen adalah sebagai berikut.

  1. Buahnya berwarna kuning kecoklatan
  2. Banyak daun mengering dan jatuh.
  3. Tangkainya kering.

Setelah panen, hasil panen dikumpulkan dan kedelai dipilih berdasarkan kematangannya. Selanjutnya, kedelai diangkut ke area pengeringan. Proses pengeringan dapat dilakukan dengan bantuan panas matahari.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya kedelai semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya