7 Cara Budidaya Melon yang Benar

Posted on

Budidaya Melon – Melon adalah tanaman atau buah dari famili labu-labuan atau cucurbitaceae yang dapat dinikmati secara langsung atau dibuat menjadi campuran es. Banyak orang di Indonesia atau dunia menyukai rasa melon yang manis dan segar.

Saat ini, melon memang merupakan buah yang sangat digemari, sebagaimana dibuktikan dengan semakin banyaknya permintaan pasar. Selain itu, didukung oleh harga melon, yang relatif meningkat setiap tahun.

Ini tentu kesempatan Anda untuk memulai bisnis Budidaya melon. Dengan budidaya melon yang baik dan benar, hasil panen akan lebih tinggi.
Bagi Anda yang ingin menanam buah, menanam melon membutuhkan ketekunan dan pengetahuan yang baik.

Budidaya-Melon
Budidaya Melon

Berikut Adalah Budidaya Melon

Syarat Tumbuh Tanaman Melon

syarat tumbuh untuk budidaya melon atau sering disebut sebagai tempat tumbuh yang cocok untuk melon adalah tempat dengan ketinggian sekitar 200 hingga 2000 m di atas permukaan laut.

Dengan suhu 12-27 ° C Curah hujan ideal 2000 – 3000 mm / tahun.

Sinar matahari sekitar 10-12 jam / hari, tanah kaya akan bahan organik dengan pH 6, 0 – 6, 8. Kelembaban sekitar 70 -80 persen.

Memilih Bibit Melon

Pada cara selanjut nya dalam penanaman melon, pemilihan benih dilakukan, karena dengan penanaman bibit melon unggul secara alami jugamendapakan hasil melon unggul. Tapi tahukah Anda bahwa ada cara untuk membedakan bibit melon yang baik dengan bibit melon yang buruk?

Cara memilih bibit melon

  1. Pilih benih yang ingin Anda tanam
  2. Sebelum melakukan penanaman, Anda harus terlebih dahulu merendam benih melon dengan air atonic untuk memastikan mereka baik atau buruk
  3. Kemudian tunggu hingga 2 jam, dan kemudian perhatikan bahwa benih mengambang merupakan benih yang tidak baik, tetapi jika benih nya tenggelam maka benih tersebut baik
  4. Kemudian pilih benih melon yang tenggelam dan keringkan agar tidak berjamur

Proses Penyemaian

Cara selanjutnya menanam melon adalah proses penyemaian. Tujuan penyemaian adalah untuk membuat tanaman lebih mudah beradaptasi, untuk mengembangbiakan tanaman lebih optimal, dan untuk memudahkan proses pengendalian dan pemeliharaan tanaman. Jika Anda masih bingung bagaimana menyemaikan benih melon, kali ini kami akan menjelaskan langkah-langkah untuk penyemaian.

Langkah penyemaian benih melon

  1. Pilih tempat Penyemaian, gunakan polybag atau pot
  2. Kemudian siapkan media tanam berupa tanah humus dan pupuk kandang
  3. Kemudian campur dengan cangkul tanah dan pupuk kering dalam perbandingan 3: 1
  4. Langkah selanjutnya adalah menempatkan media tanam di tempat penyemaian dan pastikan tidak terlalu penuh
  5. Kemudian taburkan bibit melon dan tutup dengan lapisan tanah yang tipis
  6. Kemudian siram dengan air untuk mempercepat proses pertumbuhan
  7. Biasanya benih melon baik dan proses penyemaian yang dilakukan dengan benar bibit akan memunculkan tunas 2 minggu dari awal penanaman.

Persiapan Lahan

Pengelolaan lahan adalah cara menanam melon selanjutnya. Sebelum Anda melakukan pengelolaan lahan, Anda harus mempertimbangkan faktor iklim, tanah, dan ketinggian karena ketiga faktor ini memengaruhi pertumbuhan tanaman melon. Setelah 3 hal penting ini terpenuhi, kami akan segera membahas cara pengolahan lahan tanam.

Cara mengolah lahan tanam

  1. Langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah menyiapkan alat dan bahan dalam bentuk cangkul, arit dan pupuk kandang kering
  2. Kemudian bersihkan area penanaman dengan cangkul dan sabit dari hama, baik rumput atau tanaman tidak bermanfaat lainnya
  3. Setelah membersihkan, mulailah membajak atau menggemburkan tanah dengan cangkul dengan kedalaman 40 cm. Pada langkah ini, Anda dapat menambahkan pupuk kandang untuk menghasilkan campuran yang lebih merata dengan perbandingan 3: 1.
  4. Jika pH tanah di bawah 5 atau di atas 7, Anda dapat terlebih dahulu menaburkan kapur pertanian dan diamkan selama 1-2 minggu.
  5. Langkah selanjutnya adalah membuat bedengan lebar 130 cm, tinggi 50 cm, dan panjang sesuai dengan kondisi lahan. Kemudian buatlah drainase bedengan pada jarak 40 cm dan buat juga lubang penanam di bedengan dengan jarak 30-40 cm.
  6. Kemudian Anda dapat menutupi bedengan dengan plastik dan biarkan istirahat selama 1-2 minggu atau tunggu sampai benih ditanam dari lokasi penyemaian.

Proses Penanaman Melon

Cara selanjutnya menanam melon adalah memindahkan bibit melon dari tempat penyemaian ke area penanaman. Namun sebelumnya, tanaman itu harus sudah berumur 2 minggu, sudah memiliki 2-3 daun, jika semua sudah terpenuhi, Anda bisa langsung melakukan penanaman melon (di pagi hari).

Saat melon ditanam, tanaman melon diambil dari tempat semai bersama tempat semai baik dalam pot atau dalam polybag. Jika Anda menggunakan polybag, Anda dapat memasukkan tanaman melon langsung ke dalam lubang yang disiapkan sebelumnya, tetapi polybag harus dilepas agar akar tanaman melon berkembang dengan baik.

Jika Anda menggunakan pot, pertama-tama lepaskan tanaman dengan media tanam bibit yang telah disiapkan dengan hati-hati sehingga potensi tanaman tidak rusak setelah masuk ke lubang yang disiapkan sebelumnya.

Setelah selesai, tutup kembali lubang dengan tanah dan pupuk kandang dapat ditambahkan. Kemudian Siram dengan banyak air.

Perawatan dan Pemeliharaan

Tahap penting berikutnya adalah proses perawatan, meskipun tanaman melon masih bisa tumbuh dan berbuah jika tidak dirawat.
Kualitas tanaman melon yang dirawat dan tidak dirawat tentu berbeda. Karena itu kami sangat menyarankan Anda melakukan perawatan melon sebagai berikut.

Penyulaman

Proses penyulaman adalah tanaman melon yang mati digantikan oleh tanaman melon yang baru. Penyulaman dilakukan pada tanaman melon berumur 1 minggu. Jika Anda mengganti tanaman yang lebih dari 1 minggu, Anda mungkin khawatir proses pertumbuhan nya akan berbeda.

Penyiangan

penyiangan adalah proses membebaskan tanah dari rumput dan tanaman liar lainnya. Kegiatan ini bisa dilakukan dengan tangan kosong dan bisa juga dengan sekop. lakukan pengendalian gulma pada tanaman pada usia 3-6 minggu.

Pemasangan Ajir

Pemasangan Ajir tanaman adalah untuk memberikan topangan bagi tanaman melon dari bambu atau kayu, sehingga buah-buahan tidak bersentuhan dengan permukaan tanah. Pemasangan ajir dilakukan sebelum tanaman tumbuh besar.

Pemupukan

Pada tanaman yang berumur 1 minggu, pemupukan tambahan perlu dilakukan. Pupuk yang direkomendasikan adalah pupuk cair. Jika Anda menggunakan pupuk kimia, proses pemupukan dilakukan 6 kali.

Proses Panen Melon

Cara terakhir menanam melon adalah proses panen. Setiap petani selalu menunggu nama panen, karena ia dapat menikmati melon, yang sudah ditanam, selama sekitar 3 bulan.

Melon yang siap dipanen biasanya berumur 3 bulan, kemudian serat permukaannya kasar, kulitnya hijau kekuningan dan memiliki aroma yang harum.

Pemetikan melon dapat dilakukan dengan gunting atau pisau. Yang harus Anda lakukan adalah memotong batang yang mengarah ke daun, bukan batang yang mengarah ke buah.

Demikianlah pembahasan tentang budidaya melon semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: