Daun Tomat : Penyakit dan Hama Pada Tanaman Tomat

Posted on

Daun Tomat – Salah satu faktor yang perlu Anda perhatikan ketika menanam tomat adalah cara menangani dan mengendalikan penyakit tomat. Tomat adalah tanaman sayur buah musiman seperti cabe, terong dan sebagainya.

Penyakit beberapa sayuran musiman hampir mirip. Baik jenis hama dan penyakit serta gejala serangan. Misalnya, tanaman tomat, cabai dan terong memiliki kesamaan dalam serangan penyakit.

Penyakit-Tomat
Penyakit Tomat

Beberapa penyakit tanaman tomat meliputi; Ulat, kutu, lalat, layu fusarium, busuk buah dan sebagainya. Seperti tanaman lainnya, tanaman tomat rentan terhadap penyakit selama musim hujan. Kelembaban yang tinggi adalah salah satu faktornya.

Penyakit dan Hama Pada Tanaman Tomat

– Hama Tanaman Tomat

Kutu Kebul (Bemisicia tabacci)

Kutu kebul hewan dengan sayap putih adalah hama yang sangat berbahaya dalam pertumbuhan tomat. Hama ini biasanya ditumpuk di bawah daun dan ditutup dengan tepung putih. Ketika ditiup angin atau disentuh oleh tepung putih akan berterbangan keudara. Kutu kebul menyerang dengan mengisap cairan daun. Tanaman yang terserang ditandai dengan pertumbuhan terhambat dan kerdil, daun menjadi keriting dan kuning. kutu kebul adalah faktor utama penyebaran virus Gemini.
Pengendaliannya bisa dilakukan dengan membersihkan areal budidaya, menggunakan mulsa plastik dan mengganti tanaman. Kontrol kimia dapat dicapai dengan menyemprotkan Akarisida dengan obat-obatan seperti Abamectin.

Lalat Buah (Bactrocera sp.)

Lalat buah berwarna hitam kekuningan dan berbentuk tawon kecil. Hama ini menginfeksi tomat dengan menyuntikkan telur ke dalam tomat. Telur yang bersarang di dalam buah menetas dan menjadi larva. Larva memakan tomat, menyebabkan buah membusuk.
Pengendaliannya dapat dilakukan dengan perangkap lalat buah. Tentang kebersihan dan sanitasi areal tanah juga perlu diperhatikan. Kontrol kimia dilakukan dengan menyemprotkan insektisida berbau kuat seperti Santoaten atau Curacron.

Kutu Daun (Aphids)

Kutu daun adalah hama kutu daun penghisap berwarna hijau. Seperti halnya kutu kebul, hama ini adalah pembawa virus. Serangan hama ini dengan mengisap cairan daun dan bagian lain dari tanaman, menyebabkan daun menjadi keriting dan menghambat pertumbuhan. Gejala kutu daun sangat mudah dikenali, yaitu jika banyak semut ditemukan pada tanaman ini. Ketika semut ditemukan, tanaman diserang oleh kutu daun.
Pengendaliannya dilakukan dengan menjaga kebersihan areal tanaman inang. Kontrol kimia dapat dicapai dengan menyemprotkan Akarisida dengan obat-obatan seperti Abamectin.

Ulat Buah (Helicoverpa armigera atau Heliothis armigera)

Ulat buah memakan buah, daun, dan batang tomat. Gejala serangan tomat ditandai oleh lubang dan buah busuk. Daunnya menyebabkan lubang pada daun dan menyerang batang muda.
Pengendaliannya dapat dilakukan dengan membersihkan gulma, secara manual menghapus dan membunuh ulat. Secara kimiawi dapat disemprot dengan insektisida Abamectin, Regent atau Prevaton.

Ulat Tanah (Agrotis ipsilon)

Serangan ulat tanah dengan memakan pangkal batang, menyebabkan tanaman roboh dan mati. Pada batang muda, ulat ini dapat menyerang dengan memakan tanaman. Ulat tanah kecoklatan dan lebih besar dari ulat daun. Di malam hari dan siang hari ulat aktif bersembunyi di tanah dan di bawah rumput.
Pengendaliannya dilakukan dengan membersihkan gulma, sehingga tidak ada tempat persembunyian ulat ini. Secara kimiawi dapat disemprot dengan insektisida Curacron, Regent atau Prevaton. Penyemprotan harus dilakukan ketika ulat aktif, yaitu pada malam hari.

Hama Thrips

Thrip menyerang daun muda dengan menyedot cairan daun dan menyebabkan daun menjadi keriting.
Pengendaliannya dapat dilakukan dengan mengganti tanaman, membersihkan gulma dan tanaman inang. Secara kimiawi dengan menyemprotkan insektisida dari Abamectin.

– Penyakit Pada Tanaman Tomat

Layu Fusarium

Gejala layu fusarium pada awal serangan dapat ditandai dengan adanya tanaman yang tiba-tiba layu dan akan segar kembali pada sore dan pagi hari kemudian akhirnya mati. Layu fusarium disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporum. Jamur ini menginfeksi terlebih dahulu akar dan akhirnya semua bagian tanaman.

Pengendaliannya, benih yang tahan terhadap jamur Fusarium oxysporum dapat digunakan. Selama penanaman, mulsa plastik digunakan untuk menjaga kelembaban tetap stabil. Jamur Fusarium oxysporum. berkembang pesat di musim hujan dengan kelembaban tinggi. Pencegahan juga dapat dihilangkan dan dihancurkan dengan agen biologis Trichoderma sp., Mencabut dan menginfeksi tanaman.

Bercak Daun

Bercak daun yang disebabkan oleh jamur Cercospora capsici, daun yang terserang adalah bintik-bintik bulat dan berwarna hitam kecoklatan. Seiring waktu, daun menguning dan akhirnya rontok.

Pengendaliannya dilakukan dengan menjaga kebersihan areal dan penggunaan mulsa plastik di musim hujan. Saat musim hujan, disarankan menanam pada jarak yang tidak terlalu sempit, sehingga sirkulasi berjalan lancar dan kelembaban bisa dikurangi.
Kontrol kimia dapat dilakukan dengan menyemprotkan fungisida dengan obat-obatan seperti Mankozeb, Antracol, Saromyl, Score atau Starmyl.

Layu Bakteri (Pseudomonas solanacearum)

Gejala terjadi ketika tunas layu atau daun tua menguning. Ketika tangkai dipotong, ia terlihat seperti cairan seperti lendir.

Pengendaliannya dapat dicapai dengan rotasi tanaman yang tidak serupa dan penggunaan benih yang resisten terhadap bakteri.
Kontrol kimianya dapat dilakukan dengan menyemprotkannya dengan bakterisida

Mosaik

Penyakit Mosaik ditandai dengan warna seperti mosaik pada daun.

Pengendaliananya dengan mencabut dan membakar tanaman yang terkena agar tidak menular.

Buah Busuk

Ada dua jenis jamur yang menyebabkan busuk buah pada tomat. Busuk buah pertama dalam tomat disebabkan oleh jamur Thanatephorus cucumeris. Gejala terlihat oleh adanya bercak coklat kecil pada tomat, yang secara bertahap bertambah besar dan menjadi cekung, membusuk buah-buahan dan kemudian mengendap.

Yang kedua disebabkan oleh jamur Colletotrichum coccodes. Gejala-gejalanya meliputi bintik-bintik bulat kecil dan bintik-bintik cairan yang perlahan-lahan cekung. Ada bintik-bintik ungu di pangkal buah dekat tangkai buah.
Pengendaliannya dilakukan dengan mengganti tanaman, menjaga kebersihan dan membuang dan menghancurkan buah yang terinfeksi. Penyemprotan fungisida terjadi pada serangan yang parah dengan fungisida dari Mankozeb atau captafol.

Busuk Daun

Penyebab busuk daun adalah jamur Phytophthora infestans. Gejala pertama adalah adanya bercak basah hitam pada ujung daun, yang membentang di seluruh daun hingga tangkai daun. Penyakit ini menyebar dengan mudah, terutama di musim hujan dengan kelembaban tinggi.

Pengendaliannya dilakukan dengan mencabut bagian tanaman yang terkena, sehingga tidak menular. Untuk pencegahan, varietas yang resisten terhadap penyakit ini dapat digunakan.
Kontrol kimia dapat dilakukan dengan menyemprotkan fungisida dengan obat-obatan seperti Mankozeb, Anthracol, Score atau Starmyl.

Tomato Yellow Leaf Curl Virus (TYLCV)

Atau virus keriting kuning pada daun tanaman tomat adalah salah satu anggota virus yang berasal dari batang Geminiviridae, serta putih keriting pada cabai. Tanaman yang terinfeksi menunjukkan gejala daun muda mengkerut atau keriting dan kuning. Sementara daun tua tidak menyusut. fektor utama dari virus ini adalah Kutu kebul.

Demikianlah pembahasan tentang daun tomat semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: