Efek Samping Daun Pegagan dan 10 Manfaat Daun Pegagan

Posted on

Efek Samping Daun Pegagan – Pernahkah Anda melihat daun pegagan ini, karena daun ini sering tumbuh liar di halaman rumah. Atau mungkin Anda tidak menyadari bahwa tanaman ini tumbuh dipekarangan rumah anda.

Dan jika Anda mengetahui bahwa tanaman yang satu ini adalah tanaman yang kaya akan manfaat dan bahkan memiliki banyak khasiat, salah satunya adalah meningkatkan kecerdasan otak.

Manfaat-Daun-Pegagan
Manfaat Daun Pegagan

Nama lain untuk daun Pegagan adalah Centella Asiatica, salah satu bahan yang digunakan dalam tradisi Tai Chi untuk umur panjang.

Tanaman itu sendiri dapat menyerap logam berat dari tanah. Karena itu, penting untuk memastikan bahwa sumber makanan yang Anda konsumsi bersifat organik atau setidaknya tidak mengandung logam berat yang berbahaya. Tembaga terkumpul di akar; Mangan dan timbal menumpuk di daun.

Kandungan Senyawa Daun Pegagan

Daun Pegagan (Centella asiatica ) atau biasa disebut juga dengan nama antanan atau daun kaki kuda, memiliki kandungan kimiawi yang terdiri dari asiaticoside, thankuniside, isothankuniside, madecassoside, brahmoside, brahmic acid, brahminoside, madasiatic acid, meso-inositol, centelloside, carotenoids, hydrocotylin, vellarine, tanin serta garam mineral seperti kalium, natrium, magnesium, kalsium dan besi. Diduga glikosida triterpenoida yang disebut asiaticoside merupakan antilepra dan penyembuh luka yang sangat luar biasa. Zat vellarine yang ada memberikan rasa pahit.

Manfaat Daun Pegagan

Menyembuhkan Luka

Daun Pegagan mengandung senyawa kimia yang dikenal sebagai triterpenoid. Senyawa ini berguna untuk mempercepat penyembuhan luka dengan meningkatkan level antioksidan, memperkuat jaringan kulit, dan meningkatkan suplai darah ke area yang terluka.

Investigasi yang diterbitkan dalam International Journal of Lower Extremity Wounds menemukan bahwa luka pada tikus yang diobati dengan ekstrak daun Gotukola sembuh lebih cepat daripada luka yang tidak diobati.

Selain itu, penelitian lain yang dipublikasikan di Minerva Chirugica juga menemukan bukti bahwa daun pegagan mampu mengurangi bekas luka bedah setelah diberikan sebagai dosis oral. Bahkan, penelitian lain juga menyebutkan bahwa ramuan ini juga dapat membantu menyembuhkan luka bakar dan mengurangi risiko infeksi.

Melancarkan Aliran Darah

Daun Pegagan dapat membantu pasien dengan varises dan insufisiensi vena untuk mengurangi pembengkakan dan meningkatkan sirkulasi darah. Penyakit ini menyebabkan darah menumpuk di kaki. Studi lain yang diterbitkan dalam jurnal Angiology juga menunjukkan bahwa pegagan membantu dalam pengobatan hipertensi vena.

Sebuah jurnal peninjauan sistematis mencatat bahwa daun pegagan membantu meringankan gejala insufisiensi vena. Diketahui bahwa gejala seperti rasa sakit, bengkak, dan ketidaknyamanan tentang perasaan kaki yang berat berkurang dengan penggunaan tanaman herbal ini.

Anti Peradangan

Diyakini bahwa manfaat ekstrak batang daun pegagan dari kandungan triterpen pada daun yang memiliki sifat antiinflamasi. Diketahui juga bahwa bahan kimia ini merangsang pembentukan kolagen dan glikosaminoglikan, yang merangsang penyembuhan luka.

Asam Asiatic dan asam madecassic yang terkandung dalam daun pegagan menghambat IL-1 beta, IL-6 dan TNF-alpha (dan menghambat iNOS dan COX-2) dalam sel yang terinfeksi bakteri. Ini mencegah syok infeksi dan peningkatan pembekuan, yang berguna pada luka yang terinfeksi.

Anti Aging

Studi yang dipublikasikan dalam Journal of Aryuveda and Integrative Medicine menjelaskan bahwa daun pegagan dapat meningkatkan produksi kolagen dalam tubuh. Dengan bertambahnya usia, produksi kolagen dalam tubuh berkurang. Meskipun protein yang satu ini bertindak sebagai basis utama kulit agar tetap elastis.

Oleh karena itu Dr. James Duke, penulis bersama The Green Pharmacy Anti-Aging Prescription: Herbal, makanan dan formulasi alami untuk membuat Anda awet muda menjelaskan bahwa mengambil suplemen daun pegagan atau aplikasi langsung pada kulit dengan krim suplemen daun pegagan . Ekstrak daun pegagan dapat mengembalikan dan mempertahankan elastisitas kulit Anda.

Menyamarkan Strech Mark

Daun Pegagan, yang muncul dari penelitian tentang kemajuan dalam dermatologi dan alergi, mampu mengurangi timbulnya stretch mark. Kandungan triterpenoid dalam daun pegagan dapat meningkatkan produksi kolagen dalam tubuh. Dengan cara ini, tidak hanya stretch mark yang tersamarkan, tetapi juga mencegah munculnya stretch mark baru.

Anda dapat menggunakan berbagai krim oles yang mengandung ekstrak pegagan di daerah yang memiliki stretch mark. Namun, cobalah melakukan tes kulit terlebih dahulu untuk menghindari kemungkinan reaksi negatif.

Anda melakukan ini dengan mengoleskan krim ke lengan Anda dan memungkinkannya bekerja selama 24 jam. Jika area kulit yang dioleskan bebas dari iritasi atau peradangan, ini adalah tanda bahwa krim ini dapat digunakan dengan aman di area kulit lainnya.

Meningkatkan Fungsi Kognitif Otak

Dalam sebuah penelitian kecil yang dilakukan pada tahun 2016, efek ekstrak daun pegagan dan asam folat dibandingkan untuk meningkatkan fungsi otak pasca stroke.

Dari penelitian ini diketahui bahwa baik daun pegagan dan asam folat bermanfaat dalam meningkatkan fungsi otak. Namun, para ahli menemukan bahwa pegagan meningkatkan daya ingat setelah stroke lebih efektif daripada asam folat.

Sebuah studi terpisah pada tikus menunjukkan hal yang sama. Meskipun dapat meningkatkan fungsi otak tikus muda dan tua, efeknya lebih optimal pada tikus yang lebih tua.

Mengobati Selulit

Peningkatan kekencangan kulit dan kolagen kulit, yang mempercepat kerusakan sel-sel kulit karena cedera.

Tentu saja, ini sangat berguna untuk wajah karena dapat menghaluskan bekas luka karena jerawat dan kerusakan kulit lainnya.

ASam Asiatic dalam daun pegagan meningkatkan produksi kolagen, memberikan manfaat penyembuhan lebih lanjut.

Hasil serupa ditemukan untuk daun pegagan sehubungan dengan meningkatkan penyembuhan luka bakar.

Khasiat daun pegagan lainnya dapat mengobati dan menghilangkan bekas luka, peradangan (flebitis dan selulit) dan kusta.

Mengobati Penyakit Alzheimer

Daun Pegagan memiliki kemampuan untuk meningkatkan memori dan fungsi saraf. Meningkatkan kedua fungsi dapat berkontribusi pada pengobatan penyakit Alzheimer. Dalam sebuah studi pada tikus, ditemukan bahwa ekstrak daun pegagan memiliki efek positif pada pengobatan masalah perilaku pada tikus yang menderita penyakit Alzheimer.

Berdasarkan penelitian ini, diketahui bahwa ekstrak daun pegagan dapat melindungi sel-sel otak dari keracunan. Selain itu, tanaman ini juga dapat melindungi sel-sel di otak dari pembentukan plak, yang memicu penyakit Alzheimer.

Namun demikian, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai manfaat daun pegagan dalam pengobatan penyakit Alzheimer. Selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum minum obat herbal. Penting untuk diingat bahwa obat herbal, meskipun alami, tidak selalu aman.

Mengobati Gangguan Susah Tidur

Daun pegagan menurunkan versi kortisol (kortikosteron) dan meningkatkan serotonin, dopamin, dan norepinefrin. Kortisol yang lebih rendah meningkatkan daya ingat jangka panjang dan mengurangi agresi, yang bermanfaat untuk insomnia.

Meredakan Stres

Kandungan senyawa triterpenoid dalam daun pegagan menawarkan banyak manfaat bagi tubuh Anda. Salah satunya adalah mengurangi kecemasan dan stres.

Efek pegagan pada fungsi otak juga dapat menjadikannya antidepresan yang efektif. Sebuah studi mendukung temuan ini. Penelitian pada 33 subjek dengan gangguan kecemasan umum menunjukkan bahwa konsumsi ekstrak daun pegagan selama 60 hari dapat mengurangi stres, kecemasan, dan bahkan depresi. Para ahli kemudian berspekulasi bahwa ekstrak pegagan dapat digunakan sebagai pengganti antidepresan.

Studi hewan lain menemukan daun pegagan sebagai anxiolytic pada tikus jantan yang kurang tidur selama 72 jam. Kurang tidur dapat menyebabkan kecemasan, stres oksidatif dan bahkan peradangan saraf. Namun, penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini.

Efek Samping Daun Pegagan

Menurut penelitian, daun pegagan mengandung asiatikosida dan thankunisida, yang secara negatif mempengaruhi kesuburan. Jika kondisi ini berlanjut dan jika Anda terus meminum pegagan dalam jangka panjang, bisa dikhawatir bahwa Anda menderita kemandulan.

Efek samping lain termasuk mual, sakit kepala, dan pusing jika Anda menggunakan daun pegagan secara berlebihan dan terus-menerus.

Kesimpulannya, daun pegagan dapat mengurangi kesuburan dan risiko kemandulan bila digunakan dalam jumlah besar untuk waktu yang lama. Selain itu, itu juga dapat menyebabkan sakit kepala, pusing, dan koma saat sudah parah.

Jadi berhati-hatilah saat mengkonsumsi obat herbal meskipun berkhasiat tetapi jika mereka tidak mematuhi aturan dan terlalu sering digunakan, mereka dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan Anda.

Demikianlah pembahasan tentang efek samping daun pegagan semoga dapat bermanfaat untuk anda

Baca Juga Artikel Lainnya

Related posts: